Assalamualaikum and Salam One Malaysia! Feel free to look around. If you like what you read, mention us in your post or link to this site. DON'T FORGET TO LEAVE YOUR COMMENT / SUGGESTION & BE MY FOLLOWER. Hope to see you again! Enjoy yea!
Kesemua Entry yang berkaitan dengan KARYA PENULISAN di dalam blog ini hanya imaginasi penulis semata-mata dan tidak ada kena mengena dengan mana-mana pihak sama ada yang masih hidup dan yang telah meninggal dunia. Semua Entry di dalam blog ini adalah hak milik D'Ct Heeda. Sebarang penciplakan adalah tidak dibenarkan. Harap Maklum Terima kasih.

Peace & Love. D'Ct Heeda.

Sunday, January 23, 2011

(NoPen)Mat Joging:Part 1



"Alahai,aku nak buat apa ni? Bosan sungguh bila mengalami zaman tanam anggur ni. Bila la aku nak dapat kerja ni." Dhia duduk termenung di sisi jendela rumahnya. Tiba-tiba Dhia mendapat satu idea.

"Lama aku tak joging ni. Dah bertahun-tahun rasanya. Rasa nak pergi joging je ni. Dapat juga hirup udara segar sambil cuci-cuci mata. Ahaks!"Tiba-tiba saja aku nak buang tabiat ni. Aku ni bukannya jenis yang suka senam-senam ni. Cuba je dulu. Dhia lantas mencapai telefon bimbitnya dan menelefon Aunty Lia untuk menemaninya bersama-sama berjoging pada petang ini.

"Aik,buang tabiat ke anak saudara aku yang sorang ni? Apasal tiba-tiba nak ajak aunty keluar joging ni? Tak pernah-pernah pun sebelum ni."Aunty Lia aku terkejut beruk bila mendengar ajakanku. Haha.

"Ala...aunty. Bosan giler ni. Duk sorang-sorang kat rumah ni boleh jadi gila tau. Nak jalan-jalan shopping pulak,memang habis duit simpanan ni. Boleh la aunty. Temankan Dhia okey! Nanti Dhia dapat kerja ada gaji, Dhia belanja Aunty puas-puas okey! hehe" Auntyku ni nak kena ayat-ayat sikit. Kalau tak.takde dia nak mengikut aku ni. Aku masih tersengih-sengih menunggu balasan dari Aunty Lia. Kalau la dia tengok aku tengah camni,panjangla syarahannya.

"Hurmmm...okeylah.Lama jugak tak joging ni. Banyak tumbuhan lemak dah membiak ni. Singgah dulu kat rumah aunty sekejap. Joging kat bukit tu je okey. Semput aunty nak joging jauh-jauh." Aunty Lia memberi arahan dan aku mengangguk sahaja. Eh,mana le dia nampak aku mengangguk. Aku pantas mengiakan dan menamatkan perbualan kami berdua. Aku lantas mengenakan seluar track-suit dan baju lengan panjang dikenakan lagi dengan tudung hitam. Nampak smart. Aku menilik diriku di cermin. Eh, apasal nak smart-smart giler ni? Aku kan nak pergi joging je. Ahaks!

Dhia melangkah perlahan menyusuri jalan-jalan di perumahan Anggerik menuju ke rumah Aunty Lia. Rumah Aunty Lia terletak tidak jauh dari Rumah Dhia. Hanya selang satu lorong sahaja. Di dalam perjalanannya,dia terlihat sebuah rumah di hadapan simpang jalan masuk ke rumahnya iaitu selang empat buah rumah dari rumah dirinya sudah berpenghuni. Sebelum ini,rakan baik Dhia,Myra dari Kuala Lumpur yang menyewa di situ. Tapi itu setahun yang lalu sebelum Myra pulang semula ke Kuala Lumpur. Agak-agaknya siapa ye yang tinggal kat situ. Biarlah menjadi titik persoalan di mindaku.

---------------------------

Semasa berjoging semalam,sempat juga aku merisik Aunty Lia bertanyakan siapa jiran baru yang di depan simpang jalan rumahku itu. Manalah tau Aunty Lia tahu siapakah gerangannya. Ya lah,kalau nak tunggu aku yang nak bertanya sendiri dengan jiran aku tu,alamatnya tak sampailah. Aku ni jenis yang malas nak ambil tahu pasal orang-orang sekeliling. Aunty Lia menyatakan dia ada terlihat seorang pemuda di rumah itu. Tapi masih belum menegur dia lagi. Hmmm....apa-apa sajalah. Ada aku kisah? Rasanya kisah juga. Dia hensem ke tak? Umur berapa? Kerja apa? Dah berpunya ke tidak. Soalan yang itu aku tak tanyakan di hadapan Aunty Lia. Nanti tak pasal-pasal aunty ku yang sorang ni buat gosip depan kaum kerabat aku yang lain. Bisa juga mulut dia ni. Kena hati-hati. Ahaks!

Pon! Pon!
Hon dibunyikan di hadapan rumah menunjukkan bahawa ada surat yang datang. Abang Posmen ni kacau aku punya mood nak beranganlah.

"Adik,ada surat nak kena sain ni,"Abang Posmen menghulurkan surat dan borang penerimaan yang perlu aku tandatangani. Aku tahulah abang Posmen. Kalau kau tak hon,retinya tak ada la surat yang aku nak sain ni. Huh. Getus Dhia di dalam hati.

Untuk tidak mahu membuang masa di luar,aku pantas menandatangani borang itu dan 'merampas' surat itu dari tangannya. Abang Posmen mengucapkan terima kasih dan berlalu pergi untuk menghantar surat ke tempat lain. Aku masih tercegat dan malu sendiri. Sepatutnya aku yang mengucapkan terima kasih tetapi sebaliknya pula yang berlaku. Sebelum masuk ke dalam rumah,kepala aku sempat melilau-lilau ke arah rumah pemuda misteri itu. Entah apa yang aku nak gelar jiran baru ku tu,aku panggil je la Pemuda Misteri. Kereta Toyota Viosnya tiada di halaman. Dah turun pergi kerja la tu. Apasal aku tiba-tiba nak ambil berat kat jiran baru tu? Aku menggaru-garu kepala yang tidak gatal dan lalu masuk ke rumah. Sebenarnya,aku menjadi hairan sendiri.

Surat yang baru dapat dari Abang Posmen tadi di belek-belek. Surat apa ni ek? Urusan dari Kerajaan? Dhia Najwa bt Sulaiman. Nama aku tu. Alamat? No 88 Jalan Melur 4 Taman Anggerik. Rumah aku tu. Bila pula aku berurusan dengan kerajaan ni. Haha. Hairan. Hairan. Dari tadi aku ni dah nampak pelik. Apa pula sakit aku kali ni?

Surat 'Urusan Dari Kerajaan' itu ku buka. Oh! Dari Hospital Miri rupanya. Ku baca dengan perlahan-lahan. Dan tiba-tiba mataku terbeliak dan rasa tak mahu kembali normal. Takut-takut apa yang di baca ku kini akan berubah bila sekali aku mengelipkan mata. Aku di terima bekerja di Hospital tersebut. Yahuuuuu! Aku dapat kerja. Akhirnya aku berjaya menamat zaman tanam anggur dan bergelar Miss Pharmacist. Hehe. Aku mencapai telefon bimbitku dan menekan-nekan nombor Aunty Lia. Aunty Lia semestinya orang yang pertama yang patut tahu. Dialah satu-satunya saudara rapatku. Aunty Lia melahirkan rasa gembiranya dan mengajak aku ke rumahnya malam ini untuk makan malam. Hehe. Makan malam free lagi lah malam ni. Okey jugak tu. Jimat barang-barang dapur aku. Aku nak masak? Kirim salam lah. Habis terbuang lauk di masak oleh aku sebab aku sendiri tak termakan. Mana tak nya,aku duduk sorang-sorang,jadi makan pun sorang-sorang.

Manakala,orang kedua yang patut tahu ialah rakan terbaik dan memang terbaik aku,Haifa. Aku menelefon Haifa dan mengajaknya keluar ke Mall pada petang ini untuk shopping dan meraikan aku yang tak lama lagi nak meninggalkan zaman tanam anggur. Haifa menyatakan persetujuannya dan aku berjanji akan mengambilnya di rumah pada petang nanti. Hatiku masih berbunga-bunga riang lalu melagukan nyanyian dari kumpulan Super Junior dari Korea. Senyuman aku bukan main lebar. Kalaulah ada orang lain melihat aku,gerenti mereka kata aku ni gila. Senyum sorang-sorang. Hehe.

Lewat petang itu,aku keluar untuk mengambil Haifa di Bandar Baru Cahaya. Apabila melalui di hadapan rumah Pemuda Misteri itu,aku sempat menjeling ke arah rumah itu. Kelihatan seseorang sedang membuat warming-up. Nak pergi joging la tu. Raut wajahnya tidak begitu kelihatan kerana dia menunduk namun sempat jua aku memuji di dalam hati. Sasa juga tubuh Pemuda Misteri ini. Tentu Kacak orangnya. Aduhai, penyakit gatal-gatal dah datang. Aku meneruskan perjalanan aku tanpa memandang ke belakang lagi. Pedal minyak di tekan pantas kereta MyVi ku meluncur laju di atas jalan raya.

Aktiviti aku dengan Haifa berjalan lancar pada petang itu. Dan kami berdua terkejut dengan kehadiran Tariq bersama kekasihnya yang menegur kami. Kami bebrbalas senyuman dan berbual-bual sebentar. Haifa menyedari kerimasan aku dan meminta diri dari situ. Sempat jua Tariq menghadiahkan senyuman manisnya kepada ku. Aku perasan dengan isyaratnya itu dan memaling mukaku. Bukan sengaja aku tidak mahu membalas senyumannya memandangkan Haifa terlebih dahulu berlalu,tapi tidak selesa rasanya. Takut-takut kekasih hatinya berjaya menghidu sesuatu yang tidak menyenangkan. Sejujurnya ada tersimpan riak cemburu di dalam hatiku. Mana tidaknya,aku dulu pernah menaruh hati terhadapnya. Namun, dia menganggap kami hanya kawan dan aku pun menerimanya tanpa memberitahunya rasa hati ini. Tidak dinafikan kami berdua memang agak rapat dan boleh dikatakan belangkas di zaman universiti dahulu. Sebelangkas-belangkas Dhia Najwa dan Wafiy Tariq, Wafiy Tariq amat terkenal dengan sikap playboynya. Macam mana aku ni boleh jatuh cintan cintun dengan mamat playboy ni? Walau apa pun, Tariq lah satu-satunya kawan lelaki aku yang sporting. Peace!

Tuesday, January 18, 2011

Banjir Oh Banjir!



Hujan sejak Jumaat yang lalu,14 Januari 2011 telah mengakibatkan kawasan rendah di bahagian Miri telah dinaiki air. Kini hujan tidak henti-henti sehingga 18 Januari 2011 iaitu sekarang.
Bahkan tepat jam 7.10 petang pun hujan masih turun dengan lebatnya. Walaupun seketika pagi tadi cahaya matahari mula menjengah. Tetapi sebaliknya telah berlaku kepada sesetengah daerah seperti yang telah dimaklumkan kepada saya,kampung saya sendiri iaitu Daerah Niah sudah hampir dilimpahi air. Mungkin sekarang air yang melimpah di kawasan Niah hampir memutuskan jalan perhubungan penduduk ke jalan-jalan utama.

Image : Limpahan air sungai Niah yang naik akibat hujan tanpa henti.
Taken on: 18 Januari ( 0645-0730 am)
Source by: Chieff Qhadam

Adalah di nasihatkan bahawa ketika musim banjir
  • Pergi ke tempat yang tinggi dan selamat.
  • Elakkan dari melalui kawasan banjir, arus yang deras boleh menghanyutkan anda.
  • Jangan sengaja bersiar-siar di kawasan banjir samada dengan sampan mahupun berjalan kaki.
  • Jangan sentuh mana-mana kabel atau wayar yang jatuh.
  • Awasi kanak-kanak, jangan biarkan mereka bermain-main di longkang, sungai atau lombong.
  • Jika diarahkan keluar dan berpindah, segera lakukan.
Anyway,
Selamat Bertugas buat kawan-kawan daddy saya yang tengah menjaga Pusat Operasi Banjir Miri.


Monday, January 17, 2011

CinTa Monyet, Cinta Kera??



Dah dua malam aku malas nak sambungkan balik Novel Kau Cinta tu.
Tak da mood nak berangan kan si Rafiq dan Damia.
Huhuhuhu...

Hari ni dengan lagaknya *chewah! ahakss xD
*Sambung balik. Dengan lagaknya seperti seorang kaunselor.
Oh yeahh!..

Ceritanya begini...
Ada la sorang junior aku... He's a man. Nak SPM gak taun nih
Dia tanya...

He: Apsal perempuan tak nak kat sy ni? Klu dgn org lain nak. Org lain yg suka main2 tu. Heran betul la.
Me: Entahla. Sy pun tak tau nak beri pendapat. Koz sy mana de experience dlm bab2 cegini..

Yang pasti...Aku nasihat kat dia..

"Anyway,wat masa ni,better awak fikir pasal study dulu. Kalau sekali gagal bercinta? Kita dapat cari lagi,bukan? Bunga bukan sekuntum. Kalau sekali gagal dlm study,nak tutup malu,awk kena repeat balik,bukan? Last2,ada nanti malas nak repeat. Buang masa koz dah tgok kwn2 lain dpt keja. Kita masih menganggur kan? fikir baik2 n rileks"

Di era yang serba canggih,
cinta monyet atau cinta kera telah menjadi satu virus kepada budaya pergaulan kita masa kini.
Lebih-lebih lagi remaja yang masih belum matang akal fikirannya.
Tidak dinafikan jua perkara ini juga tidak pernah berlaku kepada sesetengah pasangan.
Namun! Kebanyakannya pernah terjebak dengan virus cinta monyet atau cinta kera.
Yang menjadi sebabnya,

*pasangan tidak matang
*pasangan masing-masing tiada kejujuran
*pasangan masih belum tahu apa itu cinta?
* dan macam-macam lagi

Makanya, tidak semena-mena virus ini merebak!
Bukan hendak prejudis terhadap pasangan2 yang bercinta,
sekadar mahu mengingatkan.
Bahawa untuk mengelakkan cinta monyet,persiaplah ilmu di dada.
Persiapkan diri dengan segala apa yang mampu memikat pasangan sendiri dan kekalkan hubungan dengan hati yang ikhlas dan jujur.

Kesimpulannya,
apa yg nak dikaitkan dengan cinta monyet n cinta kera ini adalah .......
biar kita istilahkan seperti perumpamaan
"bagai kera mendapat bunga"
tapi maksud yg hendak disampaikan sgt berlainan dgn mksud asalnya.
Sebagai contoh "kera" bila tengok bunga cantik dia ambil.
bila tengok bunga tu dah tak cantik,dia buang merata-rata.
Sy tak istilahkan kera itu seorang lelaki.
tapi boleh diistilahkan kepada lelaki mahupun perempuan itu
jika salah seorangnya berperangai seperti "kera" atau "monyet"

Jangan susah hati.
Jangan panik.
Yang pergi biarkan berlalu.
Sejauh mana pun kaki melangkah,kalau sudah jodoh,pasti bertemu jua.
Cinta sejati pasti hadir jika hadirnya keikhlasan hati.
Insya-Allah.

Innama amruhu iza arada syai an yaqula lahu kun fayakun
~Apabila Allah menghendaki sesuatu,hanya dengan perintahnya :" Jadilah! maka jadilah ia."

Sunday, January 16, 2011

NoPen : Kau Cinta 3

Telah ramai yang tertanya-tanya kepada diriku kenapa aku begitu cepat membuat keputusan untuk melanjutkan pelajaran di luar negara sedangkan Rafiq sendiri berada di Malaysia. Yup! Dia kawan aku. Kemana sahaja Rafiq, di situlah ada aku dan begitu juga sebaliknya. Mereka hairan lebih-lebih lagi Rafiq, kenapa tidak mahu sama-sama melanjutkan pelajaran di tempat yang sama sedangkan kami sudah berjanji?

Aku segan sebenarnya. Tak mungkin aku biarkan keluarga Rafiq asyik menabur budi kepadaku sedangkan aku segan menerimanya dan takut-takut aku tidak mampu membalas budi mereka. Walaupun kami berdua sememangnya rapat sejak sekolah menengah dulu dan mengharungi cabaran hidup sebagai pelajar bersama-sama, aku masih dengan perasaan itu. Dan lebih-lebih lagi bila aku mengetahui Rafiq sudah mempunyai cinta hatinya iaitu Syafiqah yang sebaya dengan kami dan bersekolah di sebelah sekolah kami. Ku pendekkan saja ceritanya. Aku pernah menaruh hati terhadap Rafiq. Tapi,aku pendamkan saja kerana tidak mahu menjejaskan ikatan persahabatan kami. Hanya rakan sekelas aku saja yang mengetahuinya dan sama-sama berjanji menyimpan rahsia. Rafiq tidak satu kelas dengan aku bila kami di tingkatan 4. Dan rasa ini mula hadir tanpa dia menyedari bila hanya kami berdua berjauhan bila waktu kelas. Atas sebab itu lah aku membuat keputusan untuk ke UK bagi memberi peluang kepada Rafiq dan Syafiqah bersama tanpa aku yang sering kali diheret sama setiap kali mereka berdua berdating dan disamping itu aku cuba menghapuskan perasaan itu sepanjang aku di UK.

Aku masih tidak berjaya menepis perasaan itu. Namun,tanpa membuat Rafiq merasa ragu,aku masih berlagak seperti biasa. Di setiap email aku,masih ada kata-kata gurauan yang mungkin membuat orang lain membacanya salah faham. Apa tidaknya, bahasa yang kami gunakan bagaikan orang bercinta sahaja sedangkan ianya tidak. Tak tahu lah kalau Rafiq. Dia hanya sekadar bergurau atau serius? Seyakin aku tidak. Yalah. Masakan Rafiq boleh jatuh cinta terhadap Syafiqah. Aku tersenyum sendirian. Kenapa aku mesti jatuh cinta kepada sahabat sendiri.

-------------------

Di ruang legar Lapangan Terbang Miri,aku bagaikan orang hilang akal. Kemanakah aku harus pergi? Begitu besar perubahan yang telah dilakukan. Lima tahun sebelumnya tidaklah secantik dan secanggih ini. Aku terlopong melihat suasana ini. Tanpa membuang masa,aku lantas keluar dari situ dan menyewa sebuah teksi.

"Pakcik, hantar saya ke Sunlight Garden."

Didalam teksi,aku pantas mencari-cari kunci rumahku. Alhamdulillah jumpa jua akhirnya. Di dalam email semalam aku sengaja tidak memberitahu Rafiq bahawa hari ini aku datang ke miri dan juga tidak menyatakan bahawa aku sudah di Malaysia. Sebaliknya,aku memberitahu kepadanya bahawa 18 Mac adalah hari ketibaanku dimana ianya adalah seminggu dari sekarang. Hehe. Aku sudah merancang untuk menyerbu rumahnya pada keesokan hari. Tapi, masihkah aku ingat jalan ke rumahnya? Hah, ikut gerak hati sajalah. Tidak mungkin aku akan sesat di tanah airku ini. Kalau sesat jangan la aku malu nak bertanya.

Setelah pakcik teksi memunggah barangan ku dari bonet teksinya,aku membayar tambang teksi tersebut. Wah! Semakin maju pembangunan di daerah ini,semakin mahal pula kos hidupnya. Tanpa mahu bertanya lebih lanjut lagi,aku terus menyerah wang tambangnya. Pak Cik Teksi segera menyambutnya dan memberikan kad perkhidmatannya jika aku memerlukan bantuan penghantarannya. Aku menyambutnya dengan senyuman dan pak cik teksi pun berlalu pergi.

Rumah ini masih tiada ubahnya. Kawasannya pun kemas dan rapi. Pandai sungguh Abang Airy dan Rafiq menjaganya. Selama 5 tahun aku di UK,aku telah mengamanahkan mereka berdua untuk menjaga rumahku. Mana tidaknya,tiada lagi saudara yang terdekat mahu menolongku. Nampaknya aku kena beri upah kat "budak penjaga" ni. Hasilnya begitu memuaskan.

Melangkah masuk ke rumah itu,ingatanku segera ligat berfikir. Terlalu banyak kenanganku di sini. Suka duka sedih gembira semua ada. Bersama teman-teman yang sering bertandang ke rumahku. Celoteh arwah ibu dan ayah. Semuanya manis sekali. Aku segera mematikan lamunanku. Aku perlu kemas dulu rumah ni,baru aku dapat berehat. Aku segera naik ke tingkat atas untuk menyimpan barang-barang.

Selang beberapa jam kemudian,tepat jam 5 petang,aku lantas merebahkan diri aku di sofa yang terletak di dalam ruang Tv.
"Arghh....penatnya. Kerja yang tak dipernah buat,kemas rumah dalam satu hari. Lapar lah pulak. Barang tak da kat dapur. Huh!" aku mengeluh. Lantas aku membuka set muzik player dan memasang lagu-lagu kegemaran aku sambil berehat. Akibat terlalu letih,aku terlelap tanpa aku sedari.

Di luar rumah,sebuah kereta berhenti di hadapan pagar rumah Damia. Setelah mematikan enjin,pemandunya melangkah keluar dari kereta.

"Eh,apasal lampu kat dalam ruang Tv tu terbuka? Aku tak tutup ke hari tu? Sure banyak bil elektrik ni. Kan hari tu empat hari yang lepas. Eeee....kalaulah Damia tahu,mampus aku." Rupa-rupanya Rafiq yang datang mahu menjenguk rumah Damia.

"Pagar tak berkunci juga? Ish.. tak sedap hati ni. Ada pencuri masuk ke?" Dengan perlahan-lahan Rafiq masuk ke halaman kediaman Damia tanpa mengeluarkan sebarang bunyi. Bagaikan seperti di dalam filem, ejen Rafiq, mengacukan tangannya seperti memegang pistol. Perlahan-lahan Rafiq memulas tombol pintu utama rumah itu.

"Aiseh...pencuri pasang lagu jazz pulak." Gegendang telinga Rafiq menangkap bunyi muzik jazz dari dalam rumah. Rafiq terus maju ke ruang Tv. Di bawah lampu yang agak malap, kelihatan sekujur tubuh sedang baring dengan lenanya di atas sofa.

"Eh,apa itu? Mayat ke manusia?"Jantung Rafiq berdegup kencang. Rafiq sekali lagi dengan pergerakan yang perlahan mendekati tubuh itu. Tiba-tiba tubuh itu bergerak sedikit. Jantung Rafiq berdegup dengan lebih kencang dari tadi. Badannya terdorong ke belakang sedikit. Mata Rafiq melihat ada sebatang kayu berbentuk sederhana di hujung sofa. Tanpa membuang masa,Rafiq mencapainya dan menggunakan kayu itu untuk menggerak-gerakkan tubuh itu.

"Hurmmmm....siapa pulak yang kacau aku ni? Orang nak tidur pun tak senang" Damia masih mamai. Rafiq tergamam. Siapa pulak manusia ni? Damia memusingkan tubuhnya lalu bangun. Rafiq terduduk.

"Dah malam ke? Eh, kau. Pukul berapa sekarang? Dah maghrib ke?" Mata Damia masih terpisat-pisat kerana baru bangun tidur dan masih tidak menyedari siapa yang dihadapannya kini. Setelah berasa ok sedikit, Damia mencapai cermin matanya. Zappp!! Kini giliran jantung Damia yang berdegup kencang. Rafiq!!! Gumam Damia di dalam hati. Damia terus mengambil langkah seribu dan naik ke tingkat atas. Damia terduduk di dalam biliknya setelah menguncikan pintu. Oh tidak! Aku dah terkantoi. Damia meraup muka dengan tangannya.

Di tingkat bawah, Rafiq masih terkejut apa yang dilihatnya tadi. Rafiq cuba mencubit dirinya. Sakit! Maknanya aku tidak bermimpi. Tapi, Damia beritahu dekat aku dia akan balik pada 18 Mac. Sekarang, 12 Mac. Jari Rafiq bergerak-gerak mengira tarikh. Rafiq tersedar. Kurang asam kau ,Damia. Kau tipu aku.

Tok! Tok! Pintu bilik Damia di ketuk dengan kasar. Damia yang di dalamnya sudah mulai resah. Apa yang harus aku buat ni.

"Hei, keluar! I know you're inside,Damia. How could you lie on me? " Rafiq masih lagi mengetuk-ngetuk pintu bilik Damia.

Dari dalam bilik "Yo,bro. Rileks la. Roboh pintu aku ni. Okey! Kita bincang! Kau turun dulu. Bagi aku masa. Aku nak mandi. Nak solat dulu. Sabar la." Damia merayu.

"Okey. I give you 10 minutes. Cepat. Kalau tak,siap rumah ni aku bakar". Rafiq berhenti dan turun dalam keadaan marah. Rafiq terus melangkah keluar dari rumah untuk mengelakkan sesuatu berlaku. Anak dara dan anak bujang serumah tidak manis jika dilihat bersama. Rafiq menyandar dirinya di wakaf yang dibina di belakang rumah Damia. Damia dengan perlahan menjenguk mukanya ke luar bilik. Line clear! Damia dengan pantasnya bergerak ke bilik mandi.

Seusai mendirikan solat maghrib. Hati Damia masih tidak tenteram. Melihat reaksi Rafiq tadi sudah cukup membuatnya ketakutan.
Damia masih lagi berlegar-legar di dalam biliknya. Akhirnya, Damia terpaksa jua keluar kerana tidak mahu membuat Rafiq ternanti-nanti.
Damia menjingkit-jingkit perlahan turun ke bawah. Dia menjenguk ke ruang tamu. Tak ada. Di dapur dan di ruang Tv juga tidak ada.
Kemana Rafiq ni? Kereta masih kat luar. Perlahan kepala Damia menjenguk dari jendela dapur. Kelibat Rafiq di lihatnya di wakaf di belakang.
Damia lantas membuka lampu di belakang. Sanggup pulak Rafiq duduk tempat gelap-gelap macam ni? Damia membuka pintu dapur dan melangkah ke
arah Rafiq.

"Assalamualaikum," Kedengaran suara Damia memberi salam lalu memecahkan suasana yang hening.

"Huh. Wa'alaikumussalam. Ada apa? Huh," Rafiq bagaikan acuh tak acuh membalas salam dari Damia.

Eh, mamat ni. Dia datang rumah kita malam-malam dia pulak tanya ada apa. "Err....aku minta maaf la Fiq. Kau ni kan tak sporting langsung. Aku saja nak surprisekan kau.
Tak sangka pula aku yang surprise. Hehehe." Damia cuba memujuk Rafiq.

Rafiq bangun dari tempat bersandarnya. " Kau memang tak patutlah. Kalau nak surprise pun,jangan la buat macam ni. Kau tau tak? Lima tahun tempoh yang agak lama tau. Kita semua tak sabar nak jumpa kau sejak kau beritahu nak balik Malaysia hari tu.
Tup-tup. Kau dah ada kat sini. Kau tak beritahu pun kau dah sampai kan? Aku rasa kau ni nak main-main saja la. Tak serius. Dah. Aku nak balik. Kau buat aku tak da mood aje". Bebel Rafiq lantas maju ke kereta dan menghidupkan enjin keretanya untuk keluar dari situ.

Belum sempat Damia hendak berkata, Rafiq sudah lebih dahulu meluru ke arah keretanya. Damia terpinga-pinga kerana di tinggalkan begitu sahaja. Damia buat-buat tidak memahami situasi yang berlaku kini. Kenapa pulak mamat ni emosi sangat. Aku tahulah kau tu doktor psikologi. Takkan emosi pun nak terbawa-bawa.
Damia menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Menyedari bahawa dirinya kesejukan di luar,Damia pantas masuk ke dalam rumah dan mengunci pintu rumahnya.
Damia bertekad esok dia akan selesaikan masalah ini dengan segera. Tiba-tiba perut Damia sudah memulakan konsert jazznya. Menyedari dia sedang kelaparan,Damia terpaksa jua ke kedai runcit berhampiran untuk membeli makanan.
Nampaknya dia terpaksa mengharungi jalan yang gelap untuk ke sana. Jangan risau. Aku berani. Black-belt pasti boleh!


Hampir ke tahap maksimum suara radio kereta di pulasnya. Namun,fikirannya masih lagi bercelaru. Rafiq masih berasa dirinya tertipu. Tertipu dengan Damia.
Entah-entah sebelum ini Damia pernah pulang ke Malaysia tanpa mereka sekeluarga sedari. Arghhh! Lantak lah. Apa nak jadi,jadilah. Tapi,Damia memang tak patut buat aku macam ni. Sampai hati kau. Niat di hatinya hendak tidur saja di rumah Damia terbantut bila melihat kehadiran Damia di situ. Keletihan dirinya terpaksa di tepis ke tepi.
Kakinya terus kuat menekan pedal minyak dan keretanya meluncur laju pulang ke kediaman keluarganya,Villa Jacaranda.

Saturday, January 15, 2011

NoPen : Kau Cinta 2


"Rafiq! Kenapa terjerit-jerit tu? Dengar jiran sebelah tak senonoh perangai anak mummy ni"mummy Rafiq iaitu Puan Noraiza cuba menegur Rafiq yang masih terkinja-kinja.

"Mummy! Ada berita best ni mummy. Best sangat-sangat!" Dengan nada cerianya Rafiq berlari-lari menuruni tangga.

"Kalau ye pun berita best ke, good news ke, cuba la jalan baik-baik sikit. Nanti jatuh mummy tak sambut."

Rafiq terus menghadap Puan Noraiza yang sedang bersantai di ruang tamunya. Sambil memegang bahu mummynya, "Anak mummy nak balik Malaysia!"

"Anak mummy yang mana ni? Kan semua ada kat Malaysia. Masakan mummy dah lupa mana perginya semua anak-anak mummy," Puan Noraiza masih terpinga-pinga dan kehairanan.

Rafiq masih tersenyum-senyum memandang mummy nya. Otaknya pantas berfikir. Anak aku yang mana pulak ni? Kan semua ada kat sini. Airy, Adif, Balqis dan Aysa semua tinggal serumah. Tak ada siapa yang pergi ke luar negara. Hurmmm. Hah!

"Damia! Damia nak balik? Bila? Anak bertuah. Rafiq,bila Damia balik?",bertubi-tubi soalan yang dikeluarkan Puan Noraiza.

Senyuman Rafiq makin lebar. Rafiq terus melabuhkan dirinya di sebelah Puan Noraiza. "Entah la mummy. Yang pasti dalam email Damia tadi,dia beritahu minggu depan balik. Damia kirim salam untuk mummy. Mummy, lapar la. Mummy masak apa pagi ni?"

Puan Noraiza menyambut salam Damia di dalam hati. "Itulah,bangun lambat lagi. Ingatkan tak nak sarapan. Nasi Lemak Mak Cik Peah kegemaran kamu dah dihabiskan Adif tadi. Mi goreng masih ada tinggal tu. Pergi la sarapan. Nanti perut masuk angin pulak."

Ish! Adik aku ni memang pelahap. Cuba la tinggal untuk aku. Suka hati dia bedal aje. Gerutu Rafiq sambil melangkah ke dapur.

Puan Noraiza terus menyambung pembacaannya yang terganggu gara-gara melayan kerenah anak bujangnya yang satu itu. Di lubuk hatinya,dia bersyukur. Akhirnya terbuka pintu hati Damia untuk pulang ke Malaysia. 5 tahun cukup lama untuk menghimpun rindunya yang menggunung terhadap Damia. Damia merupakan anak angkatnya sejak kematian ibu bapa Damia semenjak Damia berada di Tingkatan 4. Damia yang juga merupakan sahabat rapat Rafiq dan janjinya kepada orang tua Damia bahawa dia akan menjaga Damia seperti anaknya sendiri.
Damia ditatangnya bagaikan minyak yang penuh. Tetapi entah apa yang merasuki minda anak gadis itu sehinggakan gadis itu membawa diri ke negeri orang. Bagaikan tidak sempurna janjinya kepada orang tua Damia akibat sikap Damia yang sebegitu. Selama ini tidak putus-putus dia berdoa agar Damia selamat di sana dan terbuka hatinya untuk kembali ke Malaysia. Alhamdulillah. Setelah 5 tahun berlalu,akhirnya Damia kembali jua ke pangkuan mereka.

Kenapa pula aku masih tercegat kat sini? Lebih baik aku kemas-kemaskan rumah. Kalau Damia datang nanti aku nak sediakan sesuatu yang special untuknya. Puan Noraiza pantas bergerak untuk memulakan tugasnya bagi menyambut kedatangan anak bertuahnya,Damia.

-----------------

Lapangan Antarabangsa Kuching.
Pada hari yang sama.

Dari jauh kelihatan seorang wanita masih terkial-kial memunggah barangannya dari balai ketibaan. Begitu payah sekali nampaknya kerana barang-barangnya lebih kurang 3 bagasi besar dan dua buah kotak. Dengan payah, wanita tersebut menolak troli barangannya bergerak ke luar dari balai ketibaan.

Erh....beratnya. Sepatutnya aku tinggal je barang-barang tak guna ni kat sana. Tapi sayang la pulak. Di belakangnya terjinjing satu kotak besar yang menyerupai alat muzik cello. Manakala di tangannya lagi satu lagi travel beg menyukarkan lagi pergerakannya.

"Assalamualaikum, boleh abang tolong?"
"Wa'alaikumussalam. Tak payah. Kudrat masih kuat nak angkat barang-barang ni semua,"dengan sombongnya wanita itu berkata dan tidak melihat wajah yang menyapanya tadi sambil mulutnya asyik mengomel sendirian . Aiseh, mana pulak pergi Along aku ni. Kata dah sampai. Ada pulak mamat tak senonoh kacau daun.

Amboi. Sombong pulak Damia ni. " Ye ke? Kalau gitu,tunggu la sorang-sorang kat sini. Tak payah balik rumah ok. Bye. Orang nak tolong,sombong pulak."

Terkejut dengan kata-kata tersebut. Damia pantas menoleh. " Eh, Along ke ni? Hehehe.... Tak cam la tadi. Sorry. Suara macam orang gatal aje la. Hehehe... Kak long mana? Dia tak ambil Mia ke?"

"Itulah. Kalau ada orang tegur tu,toleh la sekejap. Ni tak? Main jawab je. Kalau orang nak culik Mia ni senang aje tau. Main rembat je. Jom! Kak Long tengah tunggu dekat parking sana. Aril merengek tak mahu keluar dari kereta. Takut tengok yang terbang-terbang tu" Along terus menyambut barang-barang Damia dan membawanya ke kereta.

Hehe..penakut betul la anak buah aku sorang ni. Kapal terbang pun nak takut. Bukannya makan orang pun. Aku masih lagi tergelak.

Amboi. Sedap betul dia gelak sorang-sorang kat sana. "Damia Syarmilla bt Arshad! Cepat la sikit langkah tu. Mak Ngah dah tunggu lama kat rumah tu."

"Ok. Sekejap. Slow la sikit. Berat cello ni tau tak."

Dari jauh,Kak Long melambai-lambai ke arah kami. Setelah menyimpan barang-barangku di bonet kereta,aku lantas menyalami Kak Long. Kak Long menjemput aku masuk ke dalam kereta dan kelihatan Aril yang duduk disebelah aku begitu lena. Kasihan. Mesti bosan sangat tunggu aunty Mia ni datang. Hehe.

Di dalam kereta, Along dan Kak Long aku rancak berbicara. Apa yang di bualkan aku pun tak ambil kisah. Terus melayani perasaan. Banyak rupanya pembangunan baru di Bandar Kuching ini. Kalau di Miri,pasti lebih banyak lagi. Mengenangkan Miri,aku teringat Rafiq. Hehe. Sebelum berangkat ke Malaysia,aku sudah mengirim email kepadanya yang menyatakan aku
akan pulang minggu hadapan. Tapi,dia tak tahu yang aku pulang awal dari tarikh yang aku berikan. Hehe. Saja nak surprisekan mummy nanti. Kalau la dia tahu aku dah kat Malaysia sekarang ni,apa pulak reaksinya. Hehe. Idea jahat aku dah datang.

Setibanya sahaja aku dirumah,aku terus melabuhkan badan aku di atas katil. Penat terasa sebaik sahaja sampai ke rumah. Kenapa la penat ni tak terasa semasa dalam perjalanan tadi. Dapat la aku tidur . Tetapi sebaliknya,aku hanya membeliakkan mata aku sepanjang perjalanan aku ke tanah air. Lama-kelamaan Damia pun tertidur sehingga tidak sedarkan hari sudah menginjak senja.

Tok! Tok!
Daun pintu pun dibuka. Damia masih kelihatan nyenyak dalam lenanya. Mak Ngah Ida lantas mengejutkan Damia.

"Mia. Bangun Mia. Dah nak masuk maghrib ni."
Damia mengeliat dengan sepuasnya. Damia lalu mengiakan lantas mengangkat punggungnya dan bergerak ke bilik mandi tanpa menyedari ada seseorang memerhatinya di daun pintu. Mak Ngah Ida terus mengemaskan katil Damia.

Tiba-tiba.... Aduh! Sakit nya! Siapa ketuk kepala aku ni?? Damia terus tersedar dari mamainya. Damia lantas menoleh ke arah daun pintu. Ada seseorang bersembunyi di situ. Dengan dua jari ketam nya yang amat tajam itu,Damia terus mencapai ke arah tubuh itu lalu mencubitnya sepuas hati Damia.

Orang itu terus menjerit kesakitan. "Adeh deh...Damia! Aku ni la, Azrul! Sakit la Damia. Lepas. Eh,lepas la. Sorry. Sorry."

"Nah,ambik kau! Kacau lagi. Kacau lagi. Dahlah orang penat!" Damia pantas bergerak ke bilik mandi tanpa mengendahkan sepupunya,Azrul yang masih menunjukkan senyum kambingnya.

"Azrul,jangan ganggu Damia tu. Orang baru sampai tu. Penat tak hilang lagi. Kamu ni dah mandi ke tak? Cepat mandi. Bilik mandi bawah tu kosong. Baru balik terus je nak kacau orang,"arah

Azrul tersengih lalu masuk ke biliknya. Keluarga Mak Ngah Ida ini merupakan keluarga yang mempunyai pertalian darah dengan Damia. Mak Ngah Ida adalah adik-beradik ibu Damia. Sepatutnya,setelah kepergian ibu dan ayah Damia, keluarga Mak Ngah Ida yang mengambil alih.
Tapi memandangkan keluarga ini agak sibuk dan kecoh dengan anak bujang mereka,begitu sukar untuk Damia tinggal bersama mereka. Mak Ngah Ida faham dan menyerahkan Damia kepada keluarga Puan Noraiza untuk di jaga buat sementara Damia menamatkan persekolahannya di Miri.

Selesai makan malam, Damia membantu Mak Ngah Ida di dapur. Sambil tangannya bergerak melakukan tugasnya mencuci pinggan, Damia menyatakan ingin segera pulang ke Miri pada lusa hari. Mak Ngah Ida dengan nada terkejutnya dengan pernyataan Damia lantas memujuknya,"Tak ke awal sangat nak ke Miri tu,Mia. Tinggal la dulu dalam beberapa hari ni. Teman Mak Ngah. Kalau harapkan si Azrul tu, duduk dengan kucing aje la mak ngah ni."

"Bukan ape mak ngah. Rumah kat Miri tu dah lama kena tinggal. Entah baik entah tidak ke rumah tu. 5 tahun tu mak ngah."

"Mana kata kamu la,Mia. Asal kamu dah dekat-dekat sini, jangan la lupa Mak Ngah kat Kuching ni."

Damia menghadiahkan senyuman kepada Mak Ngah Ida. Tanpa membuang masa,Damia terus melangkah ke tingkat atas. Bagi menghilangkan rasa bosannya, Damia mencapai mp3 di atas meja lalu menyumbatkan telinganya. Damia terus melayani perasaannya. Muzik jazz dan akustik menjadi pilihan. Sesekali anak matanya melirik ke arah sudut biliknya yang menempatkan alat muzik cellonya di situ. Wahai cello! Kalau la aku kat rumah sendiri,dah lama aku terkam kau.

Jarum jam sudah menunjukkan jam 12 tengah malam. Alamak! Apasal aku tak dapat tidur lagi ni. Agak-agaknya perubahan iklim menyebabkan aku begini. Baik aku on line saja la daripada aku terkebil-kebil macam mata cicak. Mata cicak pun tak macam mata aku ni. Huhu.

Damia bergerak ke bilik Azrul dan mengetuk pintunya. Dengan langkah malas,Azrul membuka pintu. "Huh! Kau nak apa,apek?"

"Oi! Aku bukan apekla. Buka mata luas-luas dulu baru mengata orang. Aku nak pinjam PC boleh tak? Aku nak guna internet sekejap. Hehe," Jari telunjuk Damia mengarah ke arah PC yang terletak di ruang tengah tingkat atas tersebut.

"Huh! Pakai je la. Tu,kau buka suis tu. Pastu suis ini lagi. Apasal kau tak tidur lagi? Dah pukul 12 lebih ni. Huaarrrgghhhh!"

"Aku tak dapat tidur la. Mungkin masih belu sesuai dengan iklim Malaysia kot. hehe. Thanks. Kau tidurla. Tau la aku nak atur ni semua." Damia tersengih.

Setelah berjaya mengakses masuk ke akaun laman web Facebooknya,Damia tersenyum puas. Lama aku tak buka Facebook ni. Apa cerita kengkawan aku ni? Hehe. Aku nak jadi stalker la sekejap. Profile Rafiq lantas dibukanya. Damia membaca satu persatu perihal Rafiq di Facebook. Di samping itu, Damia sibuk melayan rakan-rakan sibernya berchatting. Tak menang tangan Damia menaip sesambil itu menjadi stalker profile Rafiq.

Matanya melihat ke arah status hubungan Rafiq. Air muka Damia berubah sekaligus. Rafiq single? Bukan kah dia.....? Arghh. Apa yang sebenarnya telah terjadi sejak kepergiannya? Damia menyandar lemah.





_To be continued_

Friday, January 14, 2011

NoPen : Kau Cinta 1


'Damia... Jangan tinggalkan aku please! Can you just stay here with me? Damiaaaaaaa!'

Gedebuk!

Aduh! Sakitnya. Ish! Potong line sungguh. Sedap-sedap aku tengah mimpikan Damia. Tup!Tup! Jatuh lagi. Memang asyik kena buang dari katil je. Rafiq menggumam sendirian sambil mengeliat kesakitan.

Damia oh Damia. Dimanakah kau sekarang?? Aku tengah sakit rindu pun kau buat tak tau je kat sana. Sampainya hatimuuuuuuuuu. Ah! Better aku mandi dululah. Tak pasal-pasal aku kena ceramah mummy nanti. Huhuhu.

--------------------

Siapa Damia? Mesti korang heran kan? Nampak sangat Damia ni special wat aku. Damia ni bestfriends aku sejak dari sekolah menengah dulu. Apesal?? Tak boleh ke seorang lelaki dan seorang perempuan tu jadi kawan baik? Jangan risau. Kami masih tahu menjaga batas-batas pergaulan dalam islam. Kita berdua kawan baik sebab dua-dua family memang dah kenal dan family dia suruh aku jaga dia dan family aku suruh dia jaga aku. Ada faham tak? Macam saling bergantung antara satu sama lain. Kalau dulu masa sekolah, ada je orang buli Damia,akulah heronya. Dan sebaliknya bila ada orang buli aku,Damialah heroin nya..hahaha. Mana de orang buli aku. Aku je yang suka cari masalah. Dan Damia la yang bertindak sebagai penghalang aku untuk menimbulkan masalah. Haru aku. Haru. Sedih sebenarnya. Bila Damia dah pergi ke UK,sunyi pulak aku kat Malaysia. Sampai hati kau ye Damia.

Ada pulak minah ni kata "Aku malaslah nak balik ke Malaysia dulu. Tak ada hati dah. Mak dan abah pun dah takda. Aku pulak satu-satu je tinggal. Kat sini,aku dah dapat kerja. Kira ok la. Jurugambar sampingan. Best gak. Travel sana-sini. Gaji besar. Dapat gak aku hidup.Hehehe."

Amboi! Ikut sedap mulut je dia kata camtu. Habis dia ingat family aku tak care pasal dia ke? Hari-hari mummy tanya aku,ada berhubung dengan Damia tak? Damia apa khabar? Aku jawab jer,Damia sihat. Damia kirim salam kat mummy. Padahal dia tak ada pun nak reply aku punya email. Kadang-kadang sebulan sekali. Kadang-kadang dua bulan sekali. Kadang-kadang setahun sekali. Hampeh betul lah minah tu. Dah 5 tahun kau kat sana Damia. Balik la oi.

-----------------

Entah kali ke berapa Rafiq menyeru-nyeru nama Damia di dalam hati. Berharap Damia mampu mendengarnya dan terus pulang ke tanah air. Setelah mengeringkan rambutnya yang basah itu,Rafiq lantas bergerak ke meja komputernya untuk menyemak email yang baru datang sekaligus melayan rakan-rakan sibernya di laman sesawang Facebook.

Rafiq meneliti satu persatu mesej yang dihantar ke alamat emailnya. Hmm...tak ada yang menarik. Semuanya mesej dari Facebook yang banyak bertimbun. Tiba-tiba... DAMIA!! Mesej dari Damia la. Tau-tau je minah ni aku tengah rindu kat dia.


Assalamualaikum!!!! Rafiq!!! I miss you so much bebeh!
Pa khabar engko?? Lama tak dengar citer..haha
Sorry beb. Aku yang lama tak reply engko punya email.
Busy. Busy. Busy. Bulan lepas je banyak mat salleh ni 'booking' aku..hehe
Jangan salah faham k my lalang. Diorang minta aku ambil gambar je..huahuahua
Btw, Next week aku balik Malaysia. Engko jangan tak ambil aku kat airpot nanti.
kalu tak ambil,siap engko! Tak nak friend. oK!
Nanti aku hantar g email kat engko confirm hari aku balik.
Kirim salam kat mummy. I miss her so much!
Kat Abe Airy, Adif, Qis, Aysa n daddy jugak...
hehe klu la daddy baca minta sorry kat dia...
bru ingat tu...
Bye <3>
Muahhhh!

With love,Damia

Alahai!!! Damia. Terubat jua rindu aku dekat kau. Yes! Kau balik juga akhirnya. Rafiq terus mereplykan mesej Damia. Setelah mengklik butang 'send',Rafiq terus melompat-lompat kegembiraan sambil menjerit "Mummy!!!! Damia balik next week!! Yahooooooo!!"


To be continued~~

Thursday, January 13, 2011

De’ Luka Story



Kasih ku hilang
Bicara ku mati
Aku termangu
Menanti dalam sepi
Hadirmu hidupku
Mencuit pintu hatiku
Gembiramu bahagiaku
Tawamu senangnya hatiku
Sedihmu rawan jua hatiku
Tapi itu kenangan hanyalah kenangan
Bagaikan berseteru
Ku di barat
Kau di timur
Mulut terkunci kemas
Tanpa bicara
Angin terus membuai sepi
Tulus dalam ingatan
Tersemat abadi dalam jiwaku..

Hope in Love


Pengharapan cinta

Melihat dirinya..

Mataku terpaku..

Sepi..

Lidahku kelu..

Kata-kataku

bagaikan membeku di kerongkongku

ingin diriku meluahkan..

tapi terkaku..bisu..

dan peluang bagai menanti kata putusku..

namun masih juga

boneka diriku terpaku di situ..

akhirnya..

dirinya melangkah pergi..

meninggalkan senyuman yang manis sekali

lambaian yang menggirangkan…

semuanya untukku..

tanpa untuk ambil tahu..

gelora hati resah jiwa diriku..

aku biarkan..

kerna aku mahu senyuman itu kekal

lambaian itu di ingatan

sampai bila-bila..

semuanya adalah cinta kasihku…

cinta tak kesampaian..

tapi tetap di ingatan..



Tuesday, January 4, 2011

Kisah Budak Tadika & Mee Kicap


Bangun je awal pagi ni,tetiba jer rasa nak makan mi kicap la...
Nasib baik kat rumah ada stok mee kering,klu tak??
Aduhhh.....malas la aku nak pg pasar...jalan kaki lg tu..
Dahla takde tenaga,bru bgun tdo katakan...huahuahuahua

stok mee kering aku...

Bila teringat pasal mi kicap ni la,aku rasa nak gelak pulak..
Ape tak nya...mee kicap tu resepi aku masa tadika dulu..
Zaman penghujung era 90-an dulu la...
Aku dulu bukan main kurusssssssssssssss n keringggggggggggggggg
Sebab tak mau makan..
Sejak masuk kelas tadika ni,adale kan time rehat tu,cikgu tu masak la utk bebudak tadika macam aku tu kan... nak tau masak ape??
MEE KICAP!!!
mee ape tuuu?? mee kering campur kicap je la...
ada la gak bawang sikit n telur ayam..
hahaha
tu je la pembuka selera aku...
Sampaikan balik rumah pun,aku suruh arwah mama ku(time tu masih hidup) masak kan mee kicap.
Kebetulan, arwah mama ku tiap-tiap hari join aku masuk tadika..
Tahun tu klu tak silap aku tahun 1998...masa tu aku masuk tadika Hikmah,Sri Aman.
Entah la mengape,aku nak tak nak pegi sekolah....aduhhhhhhhhhhh
Nangis berair mata je ku tiap-tiap hari tak nak SEKOLAH!!!!!!!!!!
hahahaha...
Nassib la ada arwah mamaku yang penyabar,nak jugak teman aku pegi sekolah...
Masa tu la mama ku tauk resepi mee kicap ni....so bila kat rumah bila-bila pun boleh masak..
takyah tunggu menu rehat tadika jer....hehehe
Sampaila sekarang resepi tu jd menu kegemaran aku,sampaikan aku sendiri pandai masak..hehe
Alaaaaaaaa.....senang jer tuuu

1. Tumis bawang merah n putih
2. Masukkan sosej ker telur ayam kerr
3. PAstu masuk la mee kering tu tadi...sebelum tu korang rendam dulu mee tu...jangan lama sangat nanti hancur mee kering tu..jadimee basah pulak nanti
4. letak Ajinomoto n Kicap..
5. Gaul sampai rata.. pAstu makan ler....haha




Mesti korang heran kan?? Takde sayur ke??
Sayurrrrrrrrr? Budak tadika makan sayur ke??rasanya tak? kannnnnnnn
hehe...zaman jadi budak tadika ni memang tak makan sayur punyerrr...
Eh,aku?? aku makan sayur laa....itu sekarang.dulu tak.haha
Nehiey nehiey sayur....(bahasa urdu ape ku bwk ni) =P
Agak-agaknya...resepi ni sesuwai tak untuk kengkawan aku yang tak makan sayur tu??
hahaha....
hey geng try la resepi baru ni...sedap gak tau...!

Nak memenuhi syarat sebagai menu budak tadika..
kita pekena dengan air milooooooooooo!


SELAMAT MENJAMU SELERAAA!! ;D


Monday, January 3, 2011

8 bulan yang akan datang.



Heboh-heboh dalam media massa kini mengatakan bahawa
Kemasukan ke IPTA bermula bulan September

Yeahhhh! tu la aku sukaaaaaaaaaaaa sangat-sangat-sangat
Nak buat ape ye?? jd penganggur tanam buah anggur je laahhh..

Just now, my usu said. " better if get urself a hobbies so that you dont get so boring "

Yup!!!! I'm agree with u, uncle.. :)

But,what's my hobby?? hmmm i'mm wondering.. 0.o

Bila di fikir-fikir dan
memikir....
Yeah! I love to taking photos...
ya salah satunya...tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii
tu je kerrrrrr??? dah lah payah nak kuar rumah..
mbik gamba kooocing jer lah..haha

Pendek kata
Aku tak tau nak wat pa?
kerja? lesen keta dulu
tu pun tak start2
lg keta tu..haha
Baca novel je lahhh....
Masih ada 4 buah lagi belum dikhatamkan..
n hari Rabu ni ku nak shopping g...haha
habislaaaaaaa
duit! xD


Kisah KAWAN Dia di Facebook.



Adala sorang kawan ku ni. Kitaorang bertemu di satu tempat. Nak lepak-lepak je kununnya. Haha. Bukan apa ku kata begitu,pastu kita pegi shoppingla. Adala time tengah melahap *kasarnya bunyi. Dalam erti kata yang lembut iaitu makan. Heeeeeeeeeeeeeee :D

Melalut pulak. Dia cerita pasal sorang kawan die ni. Die gelar mamat tu "s". Si 's' ni kawn baik die. Die pun tak tak nape 's' ni memang suka cari kawan ku ni. Dah macam wafer dicampur dengan chocolate ada jugak. haha entah pa pe lah.

Hendak dijadikan kemuncak cerita pulak, si 's' ni ada facebook. Memang la ADA! kannnn...haha
adalah jugak si 's' ni add aku. tapi ntah la si 's' ni kejap ada kejap takda..mcm biskut chipsmore.
Rupa-rupanya kawan ku kate, mamat 's' ni dah da buat akaun facebook baru. N kawan ku ni telah pun di add si 's' ni.
Menurut kawan aku mamat 's' ni,takde add kawan-kawan lain. Hanya kawan ku ni n adik beradik dia aje. Hmmmmm... I'm wondering. Nape plak camtu ek??
Ermmm....dengan selamba ku berkata "u're special in his eyes kot..hahahaha!"ku ketawa dengan penuhhhhhhhhhhhh makna.. muahahahahahaha! Jahatnya aku!!haha xD

Kawan ku segera menepis sangkaan aku. "Hish.............org tu dah da gf la..pa pulak aku? tapi memang hairanlah? kenapa mesti aku jer yang kene add?"

Yerrrrrrrrrr! KENAPA MESTI DIA?
xD

Anyway,aku pun naik heran gak apsal si 's' camtu?? Agak-agaknya kawan ku ni mmg special kot. Kot jeeeeeeeeeeeeeeeeeeee....muah
ahahhahahhahahahhaha!
dan kami pun memegang motto 'Misteri Nusantara'
BIARLAH HIDUP ANDA DISELUBUNGI MISTERI.. xD

Akhirnya,crita pun tamat camtu jeee. Aku n kawanku pun terus meneruskan perjalanan meneroka Bintang Megamall Miri!!!!!!!!!!!!!!!... hahaha appuuuuuuuuuuuuuu banyak betul orang brunei hari tu!!!!!

p/s: crita ni takde kena mngena dengan sesiape tau...coz ni crita 'powww' ku jerrrrrrrrrrrrrrrr....hahaha jangan mare! xD







Sunday, January 2, 2011

Remember When It Rained




Sembang Pagi

Awal-awal pagi bapak ku madah kemasukan ke IPTA start bulan 9??
Appuuuuuuuuuuuuuuuu!
Bertambah2 cuti ku ya..
Nang sah mengganggur...
Tapi nya madah gik mun masuk politek maybe sik aher gilak...
Politek Mukah ok apa..kacak tempat ya..

WHAT?!?!?!!

Aku: Politek Mukah?? Sik maok. (dengan selambanya aku berkata) Politek Kuch ada nak? Mintak sia jak la... :D

Bukan pa sik maok masuk politek Mukah...adalah yaaaaaaa..
Ada dua benda yang aku alah2 sangat-sangat-sangat..
Tambahan makcik ku dah sikda d sia taun depan.. sik maok lah!
Takut 2 benda alah2 ya menguras depan mataku jak..hehe
Bukan apa...sigek benda ya molah ku cairrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr sgt2!yalah..pujaan hati masa era '08 ya la dolok...wahahahahaha! KENJA bunyi..
and sigek benda ya nak pengesoooooooooooo....sik alah2 mengesoooooooooooooo
^^... wateverrrrrrr!

That's why ku x mok politek mukah..
sbb ku dah tauk baik buruknya...
bagus aku pg tempat yg tak diketahui baik buruknya..
bak kata si pengembara...
"Jauh perjalanan,luas pemandangan"


-D'Ct Heeda-
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...