Assalamualaikum and Salam One Malaysia! Feel free to look around. If you like what you read, mention us in your post or link to this site. DON'T FORGET TO LEAVE YOUR COMMENT / SUGGESTION & BE MY FOLLOWER. Hope to see you again! Enjoy yea!
Kesemua Entry yang berkaitan dengan KARYA PENULISAN di dalam blog ini hanya imaginasi penulis semata-mata dan tidak ada kena mengena dengan mana-mana pihak sama ada yang masih hidup dan yang telah meninggal dunia. Semua Entry di dalam blog ini adalah hak milik D'Ct Heeda. Sebarang penciplakan adalah tidak dibenarkan. Harap Maklum Terima kasih.

Peace & Love. D'Ct Heeda.

Wednesday, April 6, 2011

Cerpen KEN : Sayang Sarawak





“Hai cikgu Kamal. Termenung jauh nampak? Tak sabar nak tinggalkan hutan kita ni ke?” sindir Cikgu Eira. Kebetulan mejanya bersebelahan dengan meja Cikgu Kamal,tidak salah kalau dia menegur. Dan diperhatinya hari ini Cikgu Kamal agak berbeza hari ini berbanding hari-hari sebelumnya. Hari-hari yang selalunya pagi lagi sudah mencari hal dengan ‘jiran’ sebelahnya iaitu Cikgu Eira.
“Dasar GSTT tak berpelajaran! Menyibuk je kau tu.” Rungut Cikgu Kamal perlahan. “Memang aku tak sabar nak tinggalkan hutan ni. Kalau boleh hari ni juga aku nak balik KL dan tak akan jejak ke sini lagi. Rimas tau. Dahlah hutan. Hutan tu banyak kera. Perangai orang kat sini pun macam kera je. Sebijik!” Cikgu Kamal lantas mengangkat punggung dari tempat duduknya dan menjinjing buku Rancangan Mengajar di tangannya dengan rasa malas dan menyampah. Sekali lagi dia terasa panas dengan sindiran Cikgu Eira.
Cikgu Eira memandang tajam kearah Cikgu Kamal yang melangkah keluar dari bilik guru hingga hilang kelibatnya. “Ingat aku tak dengar kau gelar aku GSTT tak berpelajaran? Dasar anak dato’ lawa(sombong)!” Dia lalu menghempas pen di tangannya dengan rasa marah. “Sabar ajolah aku.”
---------
Kamal duduk termenung memandang halaman rumah sewanya. Sesekali burung berkicauan memecah sepi. Desiran angin menampar pipi wajahnya. Akhirnya dia terleka dibuai begitu.
“Hoi,Kamal. Enak-enak kau rehat kat sini. Barang tak packing lagi tu. Tinggal dua hari lagi kau nak tinggalkan Sarawak ni. Last-last minute, jangan harap aku nak tolong kau nanti,”sapa Sylvester lalu mengambil tempat di sisinya.
“Malaslah aku. Aku nak lama-lama lagi kat sini.” Selamba sahaja Kamal menjawab.
“Aik? Kau ni dah buang tabiat ke? Dulu bukan main kau kata macam-macamlah Sarawak ni. Berpuakalah. Hutanlah. Keralah. Tak macam KLlah. Kau kena sampuk hantu mana ni? Hutan Lapok? Hutan Lambir? Hantu Gua?”

“Mulut kau tu agak-agaklah sikit. Aku tahulah dulu bukan main aku mengata negeri ni. Sekarang aku dah taubat. Cuba kau fakir, kaalau aku balik KL tak le ada angin macam ni. Buah kelapa jatuhlah. Pelajar macam-macam kaumlah. Dan satu,tak ada orang nak cari pasal dengan aku lagi.” Kamal mengeluh perlahan.

“Sah. Sah kau ni kena sampuk hantu Cikgu Eira.” Sylvester mengetawakannya dan terus cabut lari apabila Kamal bangkit dari pembaringannya dan membawa sebiji kelapa tua yang di gunakan untuk dibaling ke arah Sylvester.

“Kurang asam kau,Sylvester!”jerit Kamal. Dan Sylvester masih menyambung sisa tawanya.
-----------
Hari ni hari terakhir aku berbakti di SMK Bakong ini. Terasa hati berat sekali. Apa tidaknya terlalu singkat pertemuan di sini. Ingin sekali aku pulangkan kembali surat perpindahan itu. Namun apakan daya terlajak perahu dapat di undur,terlajak kata tanggung sendiri. Aku sendiri yang beria-ria hendak pulang ke Kuala Lumpur sebaik sahaja menjejakkan kaki di bumi kenyalang. Sikap aku yang suka memperkecilkan tempat baru aku ini menyebabkan aku seperti menjilat ludah sendiri. Dalam setahun lebih ini,sudah puas ku caci dan menghina negeri ini sehingglah sampai saatnya aku dapat surat tawaran berpindah balik ke Kuala Lumpur,aku sudah mula jatuh sayang pada negeri ini.

Hutan yang seperti kukatakan dulu, hutan yang sudah pesat membangun. Pokok-pokoknya yang hijau penyeri negeri ini. Alam sekitarnya masih terpelihara. Tidak seperti di seberang sana. Kebanyakkannya sudah di gondol akibat kerakusan manusia. Terutama sekali budaya yang berbilang kaum di sini amat ku sanjungi. Berbilang kaum yang mampu bersatu walaupun berbeza fahaman agama. Seperti di pedalaman Beluru,Miri ini, walaupun peratus orang ulu lebih banyak berbanding dengan orang melayu dan bumiputera lain,mereka dapat bersatu hati. Lebih-lebih lagi sewaktu perayaan Hari Gawai di mana aku tidak pulang ke Kuala Lumpur,aku telah mengikuti Sylvester pulang ke Rumah Panjangnya di Long Lama. Di situlah aku di dekatkan lagi dengan adat budaya mereka yang unik. Masih ku ingat lagi,aku sempat belajar tarian NGAJAT!

Pasti kamu semua pelik dan hairan macam mana aku nak hidup kat rumah panjang dalam masa seminggu itu? Cuti Gawai hanya di beri dalam tempoh seminggu. Ketiadaan makanan halal dan juga tempat yang ramai berbeza agama dengan diri kita. Pada mulanya aku juga berfikir begitu. Namun setelah di jamin oleh Sylvester bahawa dia akan uruskan hal itu. Dia memang sibuk melayan aku. Pinggan baru,periuk baru, kuali baru, dan segalanya baru khas untuk kemudahan aku di sana. Dan satu minggu itu jugalah aku makan dalam makanan tin. Nasib badan. Cuma sekali sahaja aku makan lauk mereka iaitu lauk pansuh ayam (ayam yang di masakkan dalam buluh). Aku yang tak pernah dan geli menyembelih ayam kampung,terpaksa juga menyembelihnya kerana keinginan merasa lauk tersebut. Manis juga rasa ayam kampung ni ye. Betapa bandarnya aku. Baru aku dapat merasa suasana kampung sebegini. Sayang untukku tinggalkan. Dan aku menyesal.
Budaya tetap disanjung,
Begitulah resamnya dari dulu temurun
Biar zaman berubah namun ternyata,
Kau tetap menjaga dengan penuh rasa bangganya.
----------------
“Memang patutlah Cikgu Kamal tu pelik semacam dua tiga hari ni. Dia dapat surat pindah balik ke KL rupanya. Seharusnya dia nampak gembira. Tapi, macam tak suka je,”getus hati kecil Cikgu Eira.

Masih terngiang lagi ucapan perpisahan dari Cikgu Kamal pagi tadi sewaktu perhimpunan sekolah. “Saya minta maaf kepada semua guru,staff sokongan serta pelajar di sini andai kata ada salah dan silap tutur kata dan perlakuan saya selama saya di SMK Bakong ini. Memang saya akui, sejak datang ke sini memang saya agak sombong dan ramai tak sukakan saya. Tapi sejak beberapa hari lalu surat kelulusan berpindah ke Kuala Lumpur datang,saya rasa berat hati nak tinggalkan anak-anak murid serta orang-orang di sini. Sesungguhnya saya sudah jatuh hati pada negeri ini,” Panjang lebar Cikgu Kamal memberi ucapan sehinggakan air matanya mengalir.
“Hai,Cikgu Eira. Termenungkan apa tu?”tegur Cikgu Kamal yang tengah sibuk mengemas mejanya.

“Oh,Cikgu Kamal. Tak ada apa-apalah. Dah berkemas?”sahut Cikgu Eira.

“Yup. Tengah berkemaslah ni. Tinggal meja ni je nak di kemaskan. Barang-barang di rumah dah kemas sejak awal-awal lagi. Maklumlah tak sabar nak balik.Petang ni dah nak balik ke Miri. Malam ni flight pergi ke Kuching.”

“Oh. Tak tanya pun.” Senyum Cikgu Eira.

“Cikgu tak tanya sebab tu saya bagi tahu. Nanti cikgu tertanya-tanya pula. Erm. Apa kata kita pergi minum sekejap untuk meraikan kepulangan saya ke KL. Lagipun,ada sesuatu yang nak saya bagitahu dekat cikgu ni,”ajak Cikgu Kamal.

“Boleh juga. Lagipun saya tak ada kelas ni. Silakan.” Cikgu Eira menyambut pelawaan Cikgu Kamal.

Sewaktu perjalanan ke kantin sekolah, seorang pelajar telah menemui Cikgu Kamal. Loretta Lungan seorang pelajar didikan Cikgu Kamal yang telah meningkat dalam pelajarannya sebaik sahaja Cikgu Kamal mengajar di situ. Dia menyerahkan satu bungkusan kepada Cikgu Kamal dan mengucap terima kasih kepadanya. Hampir mengalir air mata pelajar itu,memandangkan guru kesayangannya akan berpindah. Sempat juga Cikgu Kamal menitipkan pesan kepada Loretta Lungan supaya sentiasa berusaha meningkat dalam pelajaran. Cikgu Eira hanya memerhati bosan babak tersebut. Naik lenguh kakinya berdiri menanti Cikgu Kamal yang masih mahu berbual panjang dengan pelajarnya.

“Saya minta maaf,Cikgu Eira. Selama ini saya selalu sakitkan hati cikgu. Hina-hina cikgu. Kata perempuan Sarawak ni tak cunlah. Kolot. Tak moden. Tapi,baru saya faham kenapa cikgu selalu tegur saya bila saya kata macam tu. Perempuan Sarawak ni memang unik dan menawan. Terutama Cikgu Eira. Terasa berat pula saya nak tinggalkan cikgu.” Cikgu Kamal mula meluahkan rasa hati.

Cikgu Eira kaget seketika. ‘Apa pula maksud Kamal ni?’ Getus hatinya. “Maksud cikgu,rasa berat macam mana ni?” aju Cikgu Eira.

“Saya ni dah rasa suka pula dekat cikgu ni. Cikgu ni berbeza dari wanita-wanita yang pernah saya jumpa. Cikgu tegas menegakkan pendirian cikgu. Andaikata saya diberi peluang untuk kembali lagi ke sini,sudikah cikgu menerima saya?”

Cikgu Eira menghadiahkan senyuman kepada Cikgu Kamal. “Begini,cikgu. Alhamdulillah. Cikgu dah sedar. Tapi,cukuplah cikgu sekadar sayangkan negeri ini. Tapi,saya sudah ada yang punya.” Cikgu Eira menunjukkan cincin tunang yang tersemat di jarinya. Cikgu Kamal nampaknya hampa.

“Nampaknya saya ni tak ada canlah ni,”sahut Cikgu Kamal. Dia membisu seketika.

“Jangan begitu,cikgu. Kalau dah sangat terpaut dengan gadis-gadis bumi kenyalang ni,bukan saya sahaja. Banyak lagi kumang-kumang cantik di luar sana.”
“Saya bukan mahukan kumang tapi saya nakkan Puteri Santubong,” Cikgu Kamal cuba bersenda.

“Cantik juga kalung manik yang di berikan oleh Loretta tu ye. Budak ni memang pandai buat kraftangan.” Cikgu Eira cuba menukar tajuk perbualan. Cikgu Kamal hanya mampu tersenyum sahaja.
---------
Tebingan Kuching,Sarawak.
Sayang Sarawak tebing berbukit,
Berbuah nenas lamun-lamunan;
Hendakku bawa perahuku sempit
Tinggallah emas tinggal junjungan

Tinggal beberapa jam sahaja lagi aku akan terbang balik ke Kuala Lumpur. Sebelum itu, aku mengajak Sylvester berjalan-jalan di menyusuri tepi tebingan Sungai Sarawak di Tebingan Kuching. Dua hari lepas aku sudah meninggalkan Bandaraya Miri. Aku redha dengan apa yang tersurat untukku. Mungkin bukan jodohku untuk berada di sini lebih lama lagi. Ku pandang puas sekitar tebingan Kuching ini. Astana dan Bangunan Dewan Undangan Negeri tersergam indah si seberang sana menggamit jiwa. Kota Sarawak punya nostalgia yang tinggi. Tinggalan penjajah zaman dahulu menyimpan berjuta sejarah.

“Jomlah,Kamal. Nanti lambat sampai ke airport. Jam sebegini jalan dah mulai sesak,”ujar Sylvester. Kamal masih membisu dan berfikir panjang. Sylvester menyambung kembali kata-katanya, “Ala,nanti kalau kau cuti,bawalah ayah kau, Dato’ Reza cuti ke sini. Jangan asyik nak cuti pergi luar negara saja. Kau call saja aku. Aku akan jemput kau. Itulah dulu,kau nak cepat-cepat pindah. Actually,banyak lagi tempat kau belum jelajah. Janji dengan aku, kau mesti datang sini lagi tau.”

“Aku akui itu. Memang aku terburu-buru dulu. Insya-Allah,Sylvester. Aku akan datang ke sini lagi. Jomlah.”
Sayang Sarawak sungainya luas,
Banyak perahu pergi seberang;
Sekali pandang rasa tak puas,
Hati merindu terkenang-kenang.

Selamat tinggal warga SMK Bakong. Selamat Tinggal Rumah Panjang Usun. Selamat Tinggal Miri. Dan Selamat Tinggal Sarawak. Aku akan bertandang ke sini lagi suatu hari nanti. “Bujang senang, cucu pulang dahulu. Kalau rindu,ingat daku dalam ingatanmu. Kamek sayang Sarawak.”

Nota: Bujang Senang ialah satu spesies buaya yang agak sinonim di Sarawak. Kononnya, ia adalah jelmaan seorang pahlawan Iban bernama Simalungun yang telah dibunuh dan disumpah menjadi buaya lalu dia bersumpah akan membunuh semua keturunan yg membunuh dirinya.
Nukilan : Dayangku Siti Nurhidayah / Seruling Bamboo.

Sunday, April 3, 2011

Menanti Sebuah Jawapan


Kini.

Lewat petang itu makin bertambah suam-suam sejuk pabila angin bertiup menderu dari arah selatan. Kiranya musim luruh kali ini mengalami perubahan iklim akibat pemanasan global yang semakin menjadi-jadi. Aku menyusuri tepi tasik di Yeoiudo Park sendirian sambil memerhatikan tingkah manusia yang lakunya jalan beriringan bersama sang kekasih. Ada juga yang beriadah bersama keluarga. Tidak kurang juga si jurugambar dengan kelincahan jari jemarinya merakam beberapa panorama indah di Yeoido Park. Terkenang pula saat ku di Malaysia terutama sekali di negeri kelahiranku,Sarawak Tanah Airku. Kalau petang-petang sebegini sudah pasti aku bersama rakan-rakan mahupun keluarga keluar beriadah di Taman Bulatan,Miri. Hampir sama keadaan disini seperti disana. Cuma yang membezakannya kali ini ialah aku sendirian dan cuaca beriklim musim luruh menemaniku.

“Agaknya bilalah aku akan kembali ke Malaysia?”keluh aku sambil memeluk tubuh memerhatikan sekawan itik yang berlegar-legar di tengah tasik tersebut.

Terkenang kembali aku akan satu email semalam dari Uncle Razif,bapa saudaraku sebelah ayah. Dia berkali-kali menggesa aku pulang segera ke Malaysia. Namun berguni-guni jua alasanku untuk tidak pulang. Entahlah dan entah jua sampai bila aku akan bertenggek di Negara orang.

To:

From:

Assalamualaikum anak saudaraku,bilakah Aisha hendak pulang ke Miri? Uncle sedang kekurangan tenaga kerja untuk membantu di ladang ini.. Hopefully Aisha dapat segera pulang. Family di sini sudah merindui Aisha.. Kalau jadi,cepat-cepat maklumkan kepada Uncle. KrisTiara sangat-sangat memerlukan kehadiran Aisha. Salam Rindu dari Miri,Sarawak. Uncle Razif.

Walaupun mesejnya cukup ringkas namun sudah mampu membuatku memahami isi tersurat. Tiga hari sudah cukup membuahkan rindu. Apatah lagi jika sudah tiga bulan lamanya. Lara hatiku tak siapa mampu menduga. Hadirku di sini hanya untuk membiarkan persoalan itu terkubur di sana. Tapi,sudahkah ia terkubur atau masih menanti?

-----------------------

2005.

“Selamat Pagi kelas!”

“Selamat Pagi cikgu!” sahut pelajar-pelajar kelas 5 Alpha.

“Okey,kelas. Silakan duduk. Aisha,masuklah. Kelas awak ni.”Cikgu Jelita mempersilakan aku masuk ke kelas tersebut. Teragak-agak kakiku melangkah. “Kelas,hari ni kamu semua menerima seorang pelajar baru. Perkenalkan diri awak di hadapan kawan awak.”

Aku memalingkan badanku di hadapan kelas. Aku sudah mula berpeluh sejuk. Kalau hal berhadapan dengan orang yang aku belum kenali inilah membuat aku sudah berasa lemah sekali. Namun aku gagahi jua.

“Hello. Saya Dayangku Aisha Humaira bt. Awangku Fareezshah. Panggil saja Aisha. Saya dari SMK Luar Bandar berpindah ke sini. Harap anda semua dapat menerima saya.”Kata-kataku ternoktah di situ sahaja. Aku dan cikgu Jelita hanya saling berpandangan dan memberi isyarat bahawa aku sudah selesai.

“Fuyoo! Panjangnya nama. Kerabat Dayang Nurfaizah tu.”tegur salah seorang pelajar yang duduk paling belakang kelas. Sebelah sisinya terdapat satu tempat kosong. Agak-agaknya aku akan duduk di sebelahnya.

“Kalau tak pun,penyanyi Dayangku Intan.” Sampuk lagi dari seorang pelajar sambil mengetawakan aku. Aku hanya tersipu-sipu di hadapan kelas. Hari pertama sudah jadi seperti ini. Memang sudahku jangkakan sejak dari rumah lagi.

“Okey,Aisha. Awak boleh ambil tempat kosong di belakang sekali. Irfan.jemput kawan awak ni duduk.” Aku melangkah perlahan ke belakang kelas. Sesekali aku rasa rimas dengan pandangan rakan sekelas baruku yang memandangku sampailah aku tiba di tempat duduk. Aku menghadiahkan senyuman kepada Irfan,jiran sebelahku.

Cikgu Jelita kembali kepada pengajaran dan pembelajaran kelas. Sementara aku pula sudah serasi dengan rakan sekelas aku yang ada di belakang ini. Di sebelah aku sudah semestinya Irfan Aqimi. Dihadapan kami berdua ialah Syauqiyah dan Yasmin. Sempat juga kami berbual-bual sehinggakan guru di hadapan pun tidak di pedulikan. Malah guru di hadapan pun tidak seperti endahkan kami.

Hari berganti hari. Bulan berganti bulan. Kami berempat sudah menjadi empat sekawan walaupun hendak kemana-mana sahaja. Irfan tidak kisah apa yang dikatakan rakan-rakan sejenisnya memandangkan antara kami berempat hanya dia sahaja kumbang. Bila aku bertanya kepadanya kenapa tidak selalu rapat dengan rakannya yang lain seperti Goh Siew Ann,Ranjit,Gabriel,Hazwan dan lain-lain? Nak tahu apa yang dijawabnya? Begini “Sidak ya mun di embak main boleh. Kalau di embak belajar,liat sikit olah sidak ya. Lagipun mun geng dengan kitakorang perempuan tok,ilmu dapat,popularity pun dapat. Tak gitu, my darling?” Katanya sambil mengenyitkan mata. Erks! Perasan sungguh dia.

Kala suatu hari dalam cuti pertengahan tahun, Irfan mengajak aku serta Syauqiyah dan Yasmin keluar sambil mengisi masa-masa cuti yang membosankan. Kebetulan abang kepada Irfan, Afzan sudi menjadi drebar kepada kami berempat. Destinasi utama kami ialah Kompleks Bintang Megamall,diman tempat itu memang popular dengan kehadiran pengunjung Miri serta tidak kurang juga rakyat Brunei memang suka membeli belah di sini.

“Korangkan nak ambik SPM tahun ni,sempat pula nak shopping. Study ke tidak ni? Tak taulah korang ni. Kalau si Irfan ni, satu hari depan game je. Tengok result, terer jugak.” Afzan bersuara.

“Biasalah si Irfan ni kan ada puteri-puteri tolong. Sebab itulah dia ni terer jugak dalam kealpaan. Fuyoo! Ayat aku. Bombastik sudah.” Sahut Syauqiyah. Mereka rata-ratanya ketawa mendengar kata-kata Syauqiyah. Tapi tidak bagi aku. Aku terleka memandang orang yang lalu lalang di sebalik cermin kaca Restoren Pizza Hut.

“Hoi! Termenung pula dia ni. Fikirkan aku ke?” Dia membalingkan gumpalan tisu ke mukaku. Badanku tergerak ke belakang sikit akibat terkejut. Lamunanku mati serta-merta.

“Tak kuasa aku nak fikirkan kau. Aku tengah fikirkan pakwe lama aku. Sihatkah dia? Kenyangkah dia? Kita sekarang sedap-sedap je makan di Pizza Hut ni. Kalu dia dengar,mesti kecil hati.” Dengan selambanya aku mengeluarkan kata-kata itu seolah-olah mahu memprovok Irfan. Irfan nampaknya sudah menarik muka masam dan aku hanya tersengih memandangnya. Yasmin pula di sebelahku mencuit tanganku. “Ouch! Sakitlah,Min. Kau ni.”

Sebenarnya aku memikirkan kata-kata Yasmin dan Syauqiyah seketika kami di Popular Bookstores. Masa itu, kami semua berpecah ke destinasi masing-masing dimana Irfan dan abangnya masuk ke Parkson dan kami bertiga terus langsung ke Popular Bookstores.

Ketika itu sedang asyik memilih novel-novel di rak bahagian novel melayu. Yasmin lantas menghampiriku. Aku hairan melihat tingkahnya yang kejap-kejap menoleh. “Apahal kau ni? Macam nak mencuri je.” Tanyaku kepadanya.

“Huish. Selisih simpang malaikat 44. Aku nak tengok kalau-kalau ada kelibat si Irfan ni. Kalau ada,susah aku nak poret dengan kau ni. Okey. Clear sudah.” Akhirnya dia kembali normal apabila sudah dapat memastikan ketiadaan Irfan di situ. “Macam ni. Kau ada perasan something tak?”

“Perasan? Perasan pasal apa?” Mataku masih terpaku meneliti synopsis novel ditanganku.

“Irfan sukakan kau. Seriously,aku perasankan tingkah lakunya memang aneh sejak kau tiba hari pertama lagi. And that day aku tanya dia,kau nak tau dia jawab apa? Yes! He like you! Bertuahnya kau.” Dengan penuh keterujaan Yasmin bercerita.

“Merepek je lah kau ni Yasmin. Kami berdua kawan je. Macam teman tapi mesra tu. Lagipun,dia kan dah ada gerek(kekasih).” Sangkal diriku. Walhal aku juga turut menyimpan rasa hati.

“Mana kau tahu dia dah ada gerek? Setahu aku,Irfan ni memang banyak kawan perempuan tapi satu pun tak melekat. Kalau dia nak bergerek sekali pun, dah tentu aku atau Syauqi pun boleh jadi gerek dia. Tapi,dia sukakan kau.”

“Beginilah Cik Yasmin. Kan tahun ni kita nak SPM. So, bab cintan cintun ni saya tolak tepi dulu ya.”

“Oh ya? Okeylah. Aku harap kau dua orang ni jadi tau. Sweet sangat. Tapi,kau kata tahun ni SPM,kenapa kau berdiri kat rak novel ni? Buku-buku SPM kat sana. Jom!” Yasmin menarikku dari rak Novel tadi ke rak buku SPM. Nasib baik aku sempat mencapai satu novel dari situ.

Sejak hari itu,kami berempat kembali sibuk menelaah pelajaran untuk perjuangan besar kami iaitu SPM. Isu tentang Irfan sukakan aku terkubur begitu sahaja dn kami semua menjalani kehidupan seperti asalnya. Sesungguhnya tahun 2005 ini begitu bermakna bagiku kerana mempunyai sahabat seperti mereka walaupun baru beberapa bulan berkenalan. Susah senang dihadapi bersama.

------------------------------

2010. Pertemuan semula.

Deringan telefon Pejabat KrisTiara di atas meja tulisku menyedarkan aku dari kesibukan timbunan kerja. Ruang yang berselerak dengan kertas-kertas kerja menyukarkan aku mengenalpasti kedudukan telefon tersebut. Rupa-rupanya ia terselindung di sebalik beg kerjaku.

“Hello.KrisTiara Holding. Aisha’s speaking.”

“Hello. Aisha! Aku ni,Yasmin. Kau tak rindu aku ke?” kedengaran suara dari talian sebelah sana.

“Ya Allah! Yasmin! Tentulah rindu. Kau kat mana ni? Eh,Kau pergi ke tak reunion yang Hazwan buat tu?”soalku.

“Aku kat KLIA ni. Jap lagi flight ke Miri. Tunggu je aku kat reunion tu nanti. Syauqiyah telefon aku semalam. Dia dan Irfan akan balik esok. Aku tak dapat nak tunggu diorang ni. Hazwan bagi aku job pulak untuk hari tu. Aku tak dapat lama ni. Jumpa kau kat Miri ye. Assalamualaikum.”

Aku meletakkan gagang telefon setelah menjawab salamnya. Lima tahun lamanya sudah berlalu. Dan dalam lima tahun itu juga kami berempat telah terpisah dan hany berhubung melalui email dan telefon sahaja. Aku dan Yasmin hanya dapat melanjutkan pelajaran di dalam Negara sahaja manakala Syauqiyah dan Irfan berjaya mendapat tawaran ke Australia dan juga telah mendapat kerja di sana.. Manakala aku sekarang sebaik sahaja selesai belajar di Universiti Putra Malaysia dalam Diploma PengurusanTani ,aku berkhidmat di syarikat keluarga iaitu KrisTiara Holdings. Dan lima hari akan datang telah diadakan pertemuan semula warga 5 Alpha yang akan diadakan oleh Hazwan iaitu di rumahnya sendiri bersempena Majlis Doa Selamat adiknya,Hasmin. Pasti riuh keadaan pada masa itu kerana semua sudah lama tidak berjumpa.

-----------------------

Majlis Doa Selamat di rumah Hazwan.

“Aisha, tambahlah sikit lagi lauk tu. Kau diet ek? Kuruslah kau sekarang ni. Dulu chubby dan kiut bukan main.”sapa Irfan.

Aku yang tengah khusyuk menikmati makananku mendongak kepala ke atas. “Hei,Irfan hensem! Apa khabar? Biasalah aku ni, busy jadi bussineswoman.”Ujarku sambil memuntahkan ketawaku.

Dia hanya tersenyum memandangku. Dan bicara kami mati begitu sahaja. Aku yang tidak ambil kisah terus menyambung kembali suapanku. Tapi dari sudut hatiku,dia kelihatan aneh sekali dan tidak seramah dulu. Kenapa ye? Biasanya,dialah yang memang becok bila berbicara. Mengalahkan si burung kakak tua.

Apabila sudah berlama di situ,akhirnya kami berempat bersatu kembali. Rata-ratanya warga 5 Alpha berkumpul mengikut puak masing-masing. Dan seperti biasa kami berempat bila sudah membuka mulut,memang kecoh. Memang tampak berbeza jika aku dan Irfan berbual berdua. Ketika inilah masing-masing membuka rahsia yang lima tahun tersimpan. Syauqiyah tidak lama lagi akan berumahtangga bersama lelaki pilihannya iaitu warga Australia. Yasmin pula akan bertunang hujung minggu ini. Irfan katanya masih ‘single but not available’? Maksudnya apa? Aku pun tidak mengerti. Bila mereka bertanyakan soal itu kepada aku, aku menjawabnya dengan selamba di selangi denga tawa kecil, “Aku dah kahwin dengan pak kambing.” Hampir tersedak mereka mendengar aku kata seperti itu. Kemudian mereka pun ikut ketawa bila memahami maksudku yang membawa erti aku kini bekerja dengan KrisTiara Holdings dalam bahagian perladangan dan ternakan.

---------------------------

3 bulan kemudian.

Kini,hanya aku dan Irfan sahaja yang masih tinggal di Miri. Syauqiyah sudah kembali ke Australia dan Yasmin terus menyambung khidmatnya di Kuala Lumpur. Satu hari,Irfan mengajakku keluar dan aku bersetuju kerana hari itu adalah satu hari minggu yang membosankan.

Seperti biasa tempat kegemaran kami ialah Restoren Pizza Hut. Irfan telah memilih satu tempat duduk yang memang kami berempat dahulu jika ke situ. Terimbau pula kenangan lama. Hampir setengah jam kami di situ,tiba-tiba dia mengusulkan satu soalan yang kiranya agak aneh bagi seorang insan pelik sepertiku.

“Kau dah ada yang punya ke?”

Aku hanya memandang pelik wajahnya tanpa mejawab soalannya.

Irfan kembali bersuara. “Sudah lama aku nak bagi tahu kau. Sebenarnya sejak kali pertama mengenali kau.”Suaranya terhenti.

Aku pula yang menyambungnya. “Kau sukakan aku?”

Dengan perlahan dia mengganggukkan kepalanya. “Sebelum aku pergi ke Australia,aku ada nak bagi tahu kau. Tapi yelah, kita masing-masing sibuk uruskan diri masuk ke pengajian tinggi. Jadi,aku diamkan sahaja. Dan sebaik sahaja aku mendengar tentang status kau hari tu,hatiku lapang sungguh.”

“Tapi,apa maksud kau ‘Single but not available’?” ajuku serta merta.

“It is only available for you. There is no body but you. Trust me. I love you.”

Serta merta ku rasakan jantung ini hendak jatuh dari tangkainya. Tidak pernah ku menerima ucapan sebegini sebelum ini. Aku cuba mengawal diri. Lama aku membisu dan berkerut wajah. Dia masih menagih jawapanku.

“Aku terkejut. Kau faham tak? Erm. Boleh beri aku sedikit masa untuk membuat keputusan. Ini terlalu drastik.” Akhirnya aku meninggalkan dirinya terkulat-kulat sendirian di situ.

--------------------------

Semenjak kejadian itu, tidak putus-putus panggilan telefon dan SMS datang darinya. Kadang-kadang aku mahu menjawab panggilannya. Kadang-kadang tidak. Akibat bosan dengan pertanyaan yang sama darinya,aku membuat keputusan untuk menuruti arahan Uncle Razif yang mengamanahkan aku untuk mempromosi produk kami di Korea. Pada asalnya tempoh yang di berikan oleh Uncle Razif sebulan sahaja. Dan seterusnya akan di gantikan dengan staff yang lain. Namun,akibat kedegilanku yang tidak mahu menyelesaikan persoalan Irfan ini dengan segera,makanya aku menghilangkan diri di Negara orang sehinggalah hari ini. Sudah menghampiri bulan ketiga.

Sebenarnya rasa cinta kepada Irfan memang sudah membenih di hati ini. Tapi aku tersepit dengan kehendak ahli keluarga yang menginginkanku memilih seorang pemuda yang setaraf dengan kerabat kami. Seelok-eloknya pemuda yang memegang nama Awang atau Awangku dihadapannya bagi terus memelihara warisan ini sehingga ke anak cucu serta cicit. Sememangnya hampir semua ahli keluarga mahukan begitu,Cuma Uncle Razif saja yang berfikiran terbuka. Sedangkan dirinya tidak terlalu memilih bangsa dalam memilih isteri. Isterinya, Aunty Maria seorang berbangsa Kenyah dan muallaf lagi. Jadinya,dia menitipkan pesan kepadaku agar berfikir dengan sebaik-baiknya kerana ini adalah masa depanku.” Jangan terlalu terikut-ikut kehendak ahli keluarga yang lain,kelak pasti rugi sendiri kerana cinta yang kamu pasti yakin milik kamu di lepaskan begitu sahaja.”

Aku mengeluh. Akhirnya aku mencapai telefon bimbitku dan mendail nombor telefon Uncle Razif. “Assalamualaikum,Uncle. Aisha ni. Aisha dah tempah tiket. Esok Aisha balik. Okey. Bye.”

----------------------------

Kini. Jam 11 malam. Lapangan Terbang Miri.

Ting!

“Mengumumkan ketibaan pesawat MH2793 dari Kota Kinabalu.” Kedengaran suara dari interkom.

Aku dengan susah payahnya menolak troli barangan aku keluar dari balai ketibaan sehinggakan ada bagasi aku hampir terjatuh. Tiba-tiba ada seseorang membantuku. Aku yang leka menunduk tidak perasankan siapa yang ada di hadapanku. Ketika hendak meletakkan kembali bagasiku di atas troli,tangan kami berdua hampir bersentuhan. Aku terkejut dan pegangan tangan aku pada bagasi itu terlepas. Aku lantas memandang wajah manusia itu.

IRFAN AQIMI!

Aku menjadi kaget seketika. Dia dengan ringannya membantuku menolak troli bagasi sampai ke bontot keretanya. Aku tanpa suara hanya mengikuti gerak langkahnya. Aku hanya memerhati dirinya memunggah bagasiku masuk ke dalam bonet kereta. Sehinggalah sampai saat tangannya mencapai satu kotak hadiah, aku katakan padanya “Itu untuk kau. Ole-ole dari Korea.” Akhirnya,dia tidak jadi menyimpan di dalam bonet dan membawanya ke dalam kereta.

Aku duduk di sebelahnya iaitu ruang penumpang bahagian hadapan. Aku pandang wajahnya. Kenapa dia asyik membisu seribu bahasa sahaja. Sebelum sempat dia hendak menghdupkan enjin,aku mencapai hadiah tadi dan menyerahkan kepadanya. “Bukalah.”

“Sekarang?”

Aku mengangguk. Semasa dia sedang bersungguh-sungguh membuka hadiah tersebut,aku memohon maaf kepadanya. “Aku minta maaf sebab ku pergi tanpa memberitahu kau.”

“Tak apa. Uncle Razif sudah jelaskan kepadaku. Ini?”sahutnya sambil menunjukkan satu bingkai gambar hati yang didalamnya tersisip gambar kami berdua. Dia mencapai bingkai tersebut dan memandangnya tanpa berkelip.

Aku gagahi untuk mengucapkan kata keramat itu. Dengan ucapan bismillah, “Aku juga cintakan kau.”

Dia lantas memandang ke wajahku. Aku terasa mukaku terasa sikit panas. Blushing agaknya. Tiba-tiba aku terasa gerun dengan pandangan matanya yang tidak berkerdip itu.

“Aku tak mimpikan? Tolong tampar muka aku kejap.” Arahnya sambil menarik tanganku untuk menampar mukanya.

“Kau mimpi je. Dah,cepat! Aku nak sampai rumah cepat ni.” Aku pura-pura merajuk dan aku tidak menampar dirinya sebaliknya mencubit lengannya. Dia mengaduh kesakitan.

“Terima kasih,Aisha.”ucapnya. Dia akhirnya tersenyum gembira dan kembali mengusikku seperti dulu.

‘Terima kasih juga kepada Abang Afzan kerna tanpa gambar tersebut tidak mungkin aku akan dapat menahan rindu dan menanti cinta ini. Gambar tersebut sebenarnya di ambil oleh Afzan semasa kami keluar bersama sebelum masing-masig sibuk dengan peperiksaan SPM. Entah kenapa Afzan menyerahkan gambar tersebut kepadaku. “Simpan untuk kenangan yang pasti berguna suatu hari nanti,”ujar Afzan. Lima tahun aku mencari jawapan dan setelah lima tahun akhirnya semua persoalan tentang hati terjawab.

Friday, April 1, 2011

April and April Fool??



Assalamualaikum dan Salam One Malaysia.

Bulan April sudah tiba dan apa ada pada 1 April?

Ni saya nak cerita sikit pasal 1 April iaitu April Fool.

Take note ya saudara-saudara saya(Islam).


Berkurun-kurun lama dahulu, kerajaan Islam Sepanyol yang telah lama bertapak di sana telah menghadapi kekalahan di tangan tentera Kristian. Maka penduduk-penduduk Islam di Sepanyol terpaksa berlindung di dalam rumah mereka untuk menyelamatkan diri dari tentera Kristian. Namun tentera Kristian tidak berpuas hati kerana tidak dapat menghapuskan orang Islam. Maka tersebarlah berita bahawa orang Islam yang ingin selamat boleh menyelamatkan diri mereka dengan menaiki kapal yang berlabuh di pelabuhan dan untuk memastikan berita itu benar mereka sendiri pergi menyiasat adakah berita itu benar.

Setelah pasti dengan khabar berita itu, maka beramai-ramailah orang Islam Sepanyol ke pelabuhan dengan harapan mereka boleh menyelamatkan diri dari tentera Kristian. Namun sebaliknya yang berlaku. Tentera Kristian mengambil kesempatan menghapuskan umat Islam dengan membakar rumah dan kapal-kapal di pelabuhan dan orang-orang Islam di Sepanyol dibunuh beramai-ramai termasuklah lelaki, perempuan dan kanak-kanak pada tanggal 1 April. Inilah hari yang diraikan oleh rakyat Sepanyol setiap tahun untuk mengingati kemenangan tentera Kristian ke atas orang Islam yang dibunuh oleh mereka dan inilah sejarah yang mengaitkan April Fool dengan orang Islam.

Namun malangnya tarikh ini disambut juga oleh sesetengah umat Islam di seluruh dunia. Banyak sejarah April Fool yang dipaparkan di dalam internet hingga ke akhbar untuk mengingatkan umat Islam bahawa April Fool ini tidak digalakkan dalam Islam.

Sejak dari dahulu lagi, terutamanya pelajar-pelajar yang tinggal di asrama, budaya April Fool ini sudah menjadi kebiasaan bagi mereka. Setiap tahun menjelang 1 April, ramailah yang menjadi mangsa dari sambutan April Fool. Bukan mangsa bunuh ataupun rompakan tetapi mangsa kepada mereka yang suka mengenakan dan menganiayai orang lain. Sedangkan Islam sangat melarang kita menganiayai orang lain dengan niat yang jahat. Muka diconteng, barang disorok dan sebagainya menjadi kebiasaan pada hari April Fool.

Dari sini kita boleh ketahui apakah relevan dan faedahnya dengan April Fool ini. Menganiayai, menipu, menghina, menyakitkan hati, dan perasaan orang lain, semuanya buruk dan tidak berfaedah tentang April Fool. Sepertimana firman Allah yang bermaksud:

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kaum laki-laki menghinakan kaum laki-laki (yang lain), kerana boleh jadi kaum yang dihinakan itu, lebih baik dari kaum yang menghinakan, dan jangan pula kaum perempuan (menghinakan) kaum perempuan yang lain, kerana boleh jadi perempuan yang dihina itu, lebih baik dari perempuan yang menghinakan. Janganlah kamu cela-mencela sesama kamu dan jangan pula panggil-memanggil dengan gelaran (yang tidak baik). Seburuk-buruk nama ialah fasik sesudah keimanan. Barang siapa yang tidak bertaubat, maka mereka itulah orang yang aniaya.”

Surah Al-Hujurat: 48

Namun mengapa ianya terus menerus disambut dan dilakukan oleh sebahagian masyarakat Islam terutamanya di Malaysia. Rakyat Malaysia sememangnya banyak terdedah dengan budaya Barat yang telah lama bertapak di Malaysia sejak dari dulu lagi. Valentine’s Day dan sebagainya telah lama disambut di Malaysia dan umat Islam juga tidak terkecuali untuk menyambutnya. Kata mereka ianya nampak lebih moden dan cool untuk disambut.

Tanpa disedari, sambutan-sambutan sebeginilah yang akan menghancurkan dan merosakkan maruah umat Islam sedikit demi sedikit. Bayangkan sekiranya sejarah pembunuhan umat Islam pada 1 April di Sepanyol itu adalah sejarah yang betul-betul mengaitkan kita dengan April Fool, maka apakah pandangan Barat apabila melihat umat Islam turut sama menyambutnya. Menyambut hari dimana kekejaman tentera Kristian terhadap umat Islam dan tipu daya yang telah dilakukan oleh mereka kepada umat Islam. Sudah tentu mereka menganggap umat Islam mudah terpadaya dengan tipu daya Barat sepertimana yang mereka anggap umat Islam telah diperbodohkan oleh mereka suatu masa dahulu. Adakah kita mahu dianggap oleh dunia seperti itu? Menjadi umat yang tidak tahu menjaga maruah agama sendiri.

Kesimpulannya, walau apa pun sejarah ataupun walau apapun yang terjadi pada 1 April samaada ianya berkaitan dengan agama Islam atau tidak, umat Islam tidak sepatutnya dan tidak harus menyambut dan membudayakannya kerana sudah jelas ianya berasal dari Barat dan tidak ada faedahnya. Umat Islam hendaklah berfikiran secara rasional tentang perkara-perkara ini kerana tujuan utama Barat adalah untuk menghapuskan dan menjatuhkan kedudukan dan maruah umat Islam di mata dunia.

Fikirkan dan renung-renungkanlah……..

Disediakan oleh,

Bahagian Dakwah,

Jabatan Agama Islam Selangor

Sumber daripada : (Klik Di Sini)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...