Assalamualaikum and Salam One Malaysia! Feel free to look around. If you like what you read, mention us in your post or link to this site. DON'T FORGET TO LEAVE YOUR COMMENT / SUGGESTION & BE MY FOLLOWER. Hope to see you again! Enjoy yea!
Kesemua Entry yang berkaitan dengan KARYA PENULISAN di dalam blog ini hanya imaginasi penulis semata-mata dan tidak ada kena mengena dengan mana-mana pihak sama ada yang masih hidup dan yang telah meninggal dunia. Semua Entry di dalam blog ini adalah hak milik D'Ct Heeda. Sebarang penciplakan adalah tidak dibenarkan. Harap Maklum Terima kasih.

Peace & Love. D'Ct Heeda.

Sunday, September 30, 2012

CERPEN : Lecturerku, Suamiku?



“Aku terima nikahnya Nur Surfina Binti Sahdan dengan mas kahwinnya RM 80 tunai.” Dengan sekali nafas, Syauqi melafaznya dengan lancar. Namun tetap kedengaran suara getarnya yang agak berdebar ketika itu.

“Alhamdulillah. Selesai semuanya. Ayuh kita mengaminkan bacaan doa,” kata tok kadi Hashim. Masing-masing menadahkan tangan bersama-sama mengaminkan doa untuk kesejahteraan kedua-dua mempelai tersebut.

Namun, di sudut hati Fina, dirinya agak rawan ketika ini. Sememangnya sebelum ini hatinya agak cemburu tatkala melihat rakan-rakannya berkahwin muda. Tapi bila perkara ini sudah berlaku padanya, terasa agak janggal sekali. “Bukankah ini yang aku mahukan selama ini? Kau harus bersyukur, Fina.”

Aku pandang wajah tua ayah. Sekilas lalu, ku pandang wajah Ahmad Syauqi yang tersenyum manis di sisinya. Selesai saja bersalam dengan tetamu, ayah Fina menghampiri mereka. “Syauqi, sekarang tanggungjawabku telah ku galaskan kepada dirimu. Ayah mohon jagalah Fina sebaik-baiknya. Walaupun jarak umur terlalu berbeza, sesungguhnya tanggungjawab suami isteri itu perlu dilaksanakan. Fina, jagalah diri dan suamimu. Ayah sentiasa menyokong dari belakang.”

“Ayah...” sebak jiwaku.


---------------

Setahun lepas.

“Apa mimpi Encik Syauqi ni nak jumpa aku ek? Kacau betul. Aku ada buat salah ke? Dah lah rumah aku ni jauh pulak. Lewat ku balik ni karang. Hish.” Rungutan Fina tak berkesudahan sehingga dia sampai ke destinasi yang di tuju, Kafeteria Blok M. Fina membrek dan meletakkan basikalnya di sisi dinding luar Kafeteria.

Dengan langkah rakusnya, Fina menjejak masuk ke dalam. Kepalanya melilau mencari kelibat Encik Syauqi. Kelihatan Encik Syauqi sedang berbaris membayar makanan. Encik Syauqi perasan akan kehadiran Fina memberi isyarat untuk Fina mencari tempat duduk. Fina mengerti kemudian mengambil tempat di sudut Kafeteria. Suasana agak tersembunyi. Entah mengapa Fina berasa agak khuatir jika orang melihat dirinya berseorangan bersama pensyarah. Dah tu pensyarah lelaki. Naya aku!

Tanpa membuang masa, aku terus bertanya kepada Encik Syauqi sebaik sahaja pensyarahnya itu melabuhkan punggungnya di kerusi. Secara tiba-tiba pensyarahnya itu ketawa.

“Aik, Sir? Saya serius ni. Sir ketawa pulak. Saya nak balik ni kalau tak da benda penting. Nanti lewat pulak nak sampai rumah. Sungguh mengerikan!” ujarku sehinggaku sempat meniru cara Encik Zamri yang suka mengungkapkan ‘Sungguh Mengerikan!’ itu di dalam kelas.

“Tak da benda penting pun, Fina. Saja saya bawa awak pergi minum petang macam ni. Lonely saya. Pensyarah awak yang lain busy pulak petang ni. Makanlah. Saya belanja.” Encik Syauqi menghulurkan keropok lekor di pinggan itu kepadaku.

Pelik! Itu aje ke? Minum petang je? Lonely? Jadi? Kenapa aku?

“Ermm.. itulah Sir. Umur dah naik. Kenapa tak cari calon je? Tak semena-mena student jadi mangsa. Sir. Sir. Thank You, Sir. Jimat belanja makan malam saya hari ni.” Rezeki jangan ditolak!

--------------------------

Beberapa bulan kemudian,
Cuti semester,
Di kampung,

“Fina, semalam ada seorang kawan ayah datang. Dia ada membawa hajat yang besar.” Ketika itu aku dan ayahku duduk bersantai di pondok kecil di tengah ladang kami.

“Hajat besar? Buang air besar ke?” aku masih tidak ambil serius dengan kata-kata ayahku.

“Fina. Fina. Sampai besar pun masih macam budak-budak. Bila nak matang lagi ni?”
“Ayah, tunggu Fina dah kahwin nanti, Fina jadi matanglah. Bak kata kumpulan One Direction, Live While You’re Young!”

“Baiklah. Ayah nak matangkan kamu ni. Jadi, ayah setujukan sajalah hajat besar kawan ayah tu. Okey?”

“Baiklah,” aku mengiakan tanpa syak wasangka. Erks? Matangkan aku? Aku terkejut gajah!! Kahwin??

“Ayah nak kahwinkan Fina?”

“Ingatkan faham. Ye lah. Siapa nama calon menantu ayah tadi tu ye? Ermm.. Ahmad Syauqi Bin Sobree. Nice name. Cool and macho.” Ayah sudah tersenyum-senyum memandangku.

Ahmad Syauqi Bin Sobree. Familiar je? Toink. Toink. Siapa pulak insan ni. Otakku memerah urat-urat memoriku untuk mengingati insan mempunyai nama itu. Takkanlah.

“Sir Syauqi?!!?” Ternganga aku. Ayahku menggangguk. My lecturer tuuuuuu...

----------------------

Semester baru.

Sebaik sahaja hari pertama semester tiba, aku bertindak untuk segera menghubungi Encik Syauqi kerana rasa ingin tahuku agak membuak-buak ketika ini sejak peristiwa hari itu. Dia melamarku? Amat pelik sekali. Sungguh mengerikan! Dapat ilham dari mana tu?!? Aku agak bengang dan bingung sekali.

Aku menetapkan pertemuan kami petang itu di Restoren Pizza Hut yang berdekatan dengan kampus. Memandangkan pelajar agak kurang ke situ, aku berasa lega sedikit. Risau jadinya kalau terserempak dengan seniorku mahupun rakan sekelasku. Nanti difikir bukan-bukan pulak. Minta simpang malaikat 44 oi!

Encik Syauqi menghampiriku dengan wajahnya yang sentiasa serius dan Mr. Coolnya. Dia duduk di hadapanku. Seketika kami berdua diam seribu bahasa. Janggal sungguh! Dan persoalan pelik ku asyik bermain-main di minda. Pening! Pusing! Arghh!

Tanpa membuang masa ku mulakan bicara. “Okey. Sir, kali ni conversation kita biarlah dari hati ke hati, tanpa prasangka, syak wasangka, dan se adik-beradik darinya ye. Apakah benar pihak Sir telah menghantar ke rumah saya untuk tuuuu...,” aku tak mampu nak sebut perkataan ‘meminang’. Tiba-tiba pipi terasa panas. Alamak! Merahlah pulak. Malu. Malu.

Encik Syauqi memandangku. Aduh, kenapa tiba-tiba wajah cool dia membuat detak jantungku seolah-olah aku tengah praktis larian bersama Leonard. Laju semacam. Bibirnya mengukir senyuman kemudian itu.

“Entahlah. Saya rasa jodoh saya dah dekat kot. Dan jodoh tu pun dah depan mata saya. Tak mungkin saya nak lepaskan jodoh saya macam tu. Saya dah tua, Fina.”

“That’s why!! But why you choose me? Sir, saya kan student Sir. Sir kan pensyarah saya. Sir sendiri cakap Sir dah tua. Saya ni muda lagi, Sir.” Bersungguh-sungguh ku cuba menidakkan realiti itu.

“Tua beberapa tahun aje kan? Saya tak tahu juga family saya kenal family awak. Kecik je rupanya dunia ni. Saya pun tak tau nak cakap ape. Sekarang ni saya serahkan jodoh saya, keluarga yang pilihkan. Awak tengoklah saya ni workaholic sampai sekarang saya masih membujang. Kalau awak tak nak saya, carilah alasan untuk keluarga awak. Saya tak tahu.” Dengan selamba Encik Syauqi melepaskan kata-kata itu.

Aku terkelu. Tak tahu nak cakap ape. Tett.

--------

Betapa aku ingin mencintai insan yang di kurniakan Allah untukku, dan bukannya mencintai insan yang ku cintai.

Setelah majlis  kami selesai, aku berkumpul bersama dengan rakan sekelasku serta seuniversiti denganku. Terdapat juga rakan pensyarah Encik Syauqi yang masih belum meninggalkan majlis. Encik Syauqi menuju ke arah kami.

“Tahniah, Qi. Tak sangka kau membujang lama-lama rupa-rupanya kau tunggu Fina ni sampai graduate. Diam-diam ubi berisi korang dua ni. Kalau tahu, nak aje saya potong markah awak ni. Pandai pulak nak ngorat kawan saya ni ye. Sungguh mengerikan!” Encik Zamri cuba menghangatkan suasana dengan sendanya itu. Aku hanya tersipu malu di gurau sebegitu. Tak siapa tahu kisah sebenar.

“ Dah jodoh, Bang Zamri. Tak tau nak cakap ape. Tapi, syukur alhamdulillah tak ada la aku nak jadi bujang terlajak,” sahut Encik Syauqi.

Tiap detik berjalan tanpa hentinya. Aku sudah sah menjadi isterinya sejak beberapa jam yang lalu. Title “bekas student” serta merta bertukar “isteri”. Sungguh rumit sekali.

Ya Allah, kau bimbinglah hambaMu ini agar menjadi isteri yang solehah. Ya Rabb, jika benar dia imamku, izinkanlah wajahku untuk menjadi sinar terhadap dirinya, ya Allah. Izinkan sentuhanku untuk menjadi jalannya mendekati diriMu, ya Allah. Wahai Allah yang maha Mengetahui, tunjukkanlah jalan untuk hambaMu ini. Amin. Insya-Allah.

“Geee, panggil laki kau tu masuk geee. Ni abang cameraman nak ambik gambar korang laki bini ni geee. Cepatlah geee. Lenguh dah Miss Jay ni nunggu korang laki bini ni.” Astaghfirullah. Terkejut beruk ku dengan mak nyah Miss Jay sekor ni. Bikin semangat ku lari je.

“Baiklah, Miss Jay. Sebentar ye, saya panggilkan dia. Kalau Miss Jay lenguh, kerusi ada, silakanlah duduk,” Ujarku penuh senyuman dan segera menghampiri kumpulan suamiku.

“Sir Syauqi! Sir Syauqi! Miss Jay panggil.”

Mereka semua memandangku dengan pelik. Leonard kelihatannya sedang menahan ketawa. Aku terkesima seketika. Ada benda pelik ke kat baju aku? Atau?

“Amboi, Fina! Ni bukan kat universitilah. Lagipun, awak tu dah jadi isteri kawan saya ni. Takkan awak masih nak panggil dia Sir. Panggillah dia abang ke, sayang ke. Fina. Fina.” Tegur Puan Dayang. Yang lain mendengarnya juga setuju dengan Puan Dayang.

Erks! Itu rupanya silap aku. Aku jadi malu-malu pulak. Awal-awal dah jatuh saham. Sungguh memalukan dan sungguh mengerikan! Auch!

Encik Syauqi memandangku. Kali ini wajahnya cair dengan senyuman. Tapi dia tetap cool di hatiku. Chewwwwah! Tangkap cintan la pulak “Takpa Fina. Sir itukan panggilan manja. Jom! Kesian Miss Jay tu. Dah patah kaki agaknya. Aku masuk dulu ya. Self-service, geng!” Kemudian dia genggam erat tanganku dang berjalan beriringan masuk mendapatkan Miss Jay. Aku hanya mampu tersenyum dengan selebar-lebarnya ditambahkan lagi hati ini agak tenang sekali berada di sisinya. Moga jodoh kami berpanjangan. Insya-Allah.


-1900-2130-30092012-
Tingkat 4 Kolej Seri Gading 3B UiTMCS
:P




Wanita Melamar Lelaki?



ADA si teruna yang lambat menyatakan hasrat menyunting pilihan hati lalu jatuh ke pihak lain. Begitu juga halnya dengan seorang wanita yang tertarik dengan lelaki yang dirasakan calon sesuai untuk dijadikan suami namun disebabkan dia hanya menunggu akhirnya turut terlepas peluang.

Tiada larangan dalam Islam jika wanita membuat lamaran terhadap lelaki yang layak menjadi pasangan hidupnya. Apa yang berlaku itu berkait rapat dengan soal lambat menzahirkan lamaran.

Perigi mencari timba pula merujuk kepada wanita yang berusaha mencari lelaki untuk dijadikan teman hidup. Namun dalam masyarakat kita perkara berkenaan dianggap lari daripada adat dan budaya. Mungkin ‘tugas’ itu sukar dan mustahil kerana ia tidak pernah dilakukan dalam masyarakat kita.

Lihat saja sejarah Siti Khadijah yang bertindak ‘berani’ melamar Nabi Muhammad s.a.w. Beliau tidak berasa rendah diri walaupun jarak usianya dengan Rasulullah agak jauh. Bagaimana dengan wanita moden yang mahu mencontohi tindakan Siti Khadijah? Kita semua tahu, Siti Khadijah berketurunan bangsawan yang kaya-raya.

Bukan saja mempunyai perniagaan besar, tetapi beliau juga disegani kerana mempunyai kebijaksanaan dan sopan-santun tinggi.

Bagaimana jika wanita datang menyunting lelaki pilihannya dengan menggunakan orang perantaraan bagi menyampaikan hasratnya? Mungkin kaum wanita menganggap usaha mereka itu sebagai ‘terhegeh-hegeh’ dan sebab itulah ia gagal dilaksanakan. Diharap selepas ini kaum wanita terbuka hatinya untuk merubah budaya.

Wanita meminang lelaki adalah sesuatu yang lumrah. Selain Siti Khadijah meminang Rasulullah dan Saidina Umar juga pernah meminang Saidina Abu Bakar untuk puterinya Siti Habsah.

Jika mereka bertemu dengan lelaki yang layak menjadi pasangan maka ambillah peluang untuk memulakan lamaran. Jangan takut untuk mencuba dan berasa malu kerana jika ditolak sekalipun Allah pasti menjanjikan insan yang lebih baik untuk mereka.

Pernah pinangan Umar ditolak Saidina Abu Bakar tetapi penolakan itu dilakukan dengan cara paling terhormat. Namun selepas itu Umar mendapat calon yang lebih baik apabila Rasulullah memperisterikan Siti Habsah. Jelas Allah tidak akan mengecewakan hamba yang bersungguh melaksanakan syariat-Nya. Sayang sekali, malu kita tidak merujuk kepada syariat.

Sebuah hadis yang diriwayatkan Anas berkata:

“Ada seorang wanita yang datang menawarkan diri kepada Rasulullah dan berkata: “Ya Rasulullah! Apakah kau memerlukan aku?” Puteri Anas yang hadir ketika mendengar perkataan wanita itu mencelanya dengan mengatakan dia tidak punya harga diri dan rasa malu. “Sungguh memalukan dan betapa buruknya…!” Anas berkata kepada puterinya itu: “Dia lebih baik daripadamu! Wanita itu senang kepada Nabi dan menawarkan dirinya!” (Riwayat Bukhari)

Pendakwah dan Pengarah Penyelidikan dan Modul Fitrah Perkasa Sdn Bhd, Pahrol Mohamad Juoi, berkata malu dalam Islam mesti diukur atas dasar iman.

“Tidak seharusnya seorang wanita berasa malu untuk memulakan langkah untuk melamar lelaki yang dirasakan layak untuknya.“Malah, tiada tentangan dari sudut akidah, syariah dan akhlak Islamiah terhadap perkara berkenaan,” katanya.

Beliau berkata pendekatan yang digunakan perlu selaras dengan prinsip dan matlamat yang bertepatan dengan nilai agama.“Umpamanya, wanita perlu menggunakan orang tengah iaitu keluarga, sahabat dan orang yang boleh dipercayainya untuk tujuan melamar.

“Jika diterima, alhamdulillah dan jika ditolak sekalipun tidak mengapa. Allah tetap menilai percubaan itu sebagai amal soleh kerana mereka sudah melakukan sesuatu yang halal dan harus di sisi Islam,” katanya.

Pahrol berkata tidak timbul soal perigi mencari timba kerana dalam sejarah Islam ada pihak wanita yang meminang lelaki dan begitulah sebaliknya.“Kedua-dua cara berkenaan boleh dilaksanakan. Apabila ada wanita melamar lelaki yang dirasakan baik untuk dijadikan pasangan hidup ia adalah usaha yang sangat terpuji.

“Berjaya atau tidak, bukan soalnya kerana Allah menilai usaha berkenaan. Jangan sesekali berasa diri direndahkan. Mereka perlu berasa malu jika terbabit dengan pergaulan bebas, pendedahan aurat dan tindakan haram lain untuk mendapatkan pasangan hidup,” katanya.

Beliau berkata pasangan hidup adalah teman yang akan bersama-sama membentuk keluarga dalam menjalani ibadat sebagai hamba Allah di atas muka bumi ini.

“Ini misi besar dan berat. Bermula dari keluarga barulah terbentuknya sebuah masyarakat, negara dan ummah. Untuk membentuk keluarga ini perlu kepada lelaki kepada wanita.

“Wanita tidak seharusnya rasa ‘terhegeh-hegeh’ atau tidak laku. Wanita yang dikatakan tidak laku dan terhegeh-hegeh ialah mereka yang mendedah aurat, berkelakuan tidak senonoh dan bergaul bebas sehingga ke tahap hilang rasa malu, menggadai iman serta akhlak Islamiah.

“Bagaimana umpan begitulah ikan yang akan kita dapat. Jangan terkejut jika wanita yang mendedah aurat (seksi) akan mendapat lelaki hidung belang sebagai pasangannya,” katanya.

Berdasarkan sejarah yang masyhur, Pahrol berkata Siti Khadijah tertarik dengan keperibadian Nabi Muhammad yang mempunyai sifat jujur dan bijak ketika menjalankan perniagaan.

“Semua maklumat itu diperoleh daripada hambanya, Maisarah yang ditugaskan membantu serta mengiringi Rasulullah ketika berniaga.“Sepanjang bermusafir Maisarah melihat, merasai dan meyakini bahawa Nabi Muhammad memang seorang yang baik kemudian menyampaikan laporan kepada tuannya Siti Khadijah.

“Khadijah mempunyai ketajaman menilai sumber maklumat. Apabila maklumat yang diterima diyakini benar, Siti Khadijah bertindak memanggil bapa saudaranya dan saudaranya yang lain untuk menyatakan hasrat melamar Nabi Muhammad.

“Allah mengkabulkan hajatnya dan lamarannya diterima,” katanya.

Beliau menasihatkan perkara utama untuk mencari pasangan ialah menjaga akhlak dan keperibadian selain memastikan maklumat pasangan itu benar.

“Carilah saudara, rakan, ustaz atau sesiapa yang terdekat dengan lelaki pilihan kita. Setelah ada maklumat yang benar, dirikan solat istikharah untuk meminta Allah perteguhkan keputusan yang sudah ada atau meminta petunjuk membuat keputusan yang belum ada.

“Orang yang bersolat istikharah tidak akan kecewa kerana solatnya bukan saja mencari petunjuk Allah dalam membuat keputusan yang belum pasti, tetapi turut juga meminta diperteguhkan hati melaksanakan keputusan yang pasti.

“Selepas menetapkan keputusan, teguhkan azam dan terus bertawakal. Kemudian segerakan urusan lamaran dengan memilih wakil yang baik bagi urusan meminang dan seterusnya segerakan perkahwinan,” katanya.

Pahrol berkata bagi mereka yang sudah berusaha mencari pasangan, tetapi masih belum berjaya perlu bersangka baik kepada Allah.“Penangguhan itu satu ujian yang pasti ada hikmahnya. Mungkin Allah hendak selamatkan mereka daripada mendapat suami yang jahat, pendera dan tidak bertanggungjawab.

“Jadi, berusahalah sambil menunggu ketentuan daripada Allah. Jangan membuat keputusan untuk tidak berkahwin sampai akhir hayat kerana ia bertentangan dengan syariat dan fitrah.“Golongan yang menentang peraturan Allah akan menderita jiwanya dan hidup dalam kesepian. Dalam apa saja keadaan, beribadatlah sehingga kita berasa letih untuk melakukan maksiat,” katanya.

Beliau berkata gelaran seperti ‘andartu’ dan ‘andalusia’ tidak sewajarnya dilemparkan kerana hakikatnya mereka sedang diuji Allah.“Orang yang diuji sepatutnya dibantu, dikasihi dan didoakan. Masyarakat Islam sepatutnya memikirkan bagaimana kaedah untuk mencarikan jodoh buat mereka,” katanya.


Wallahualam..


Sumber : ikhwanmencarinurillahi.blogspot.com

Saturday, September 29, 2012

Imamku



Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.

~ Mencari seorang Imam ~


Bismillahirrahmanirrahiim..


Aku tak mencari seorang suami yang tampan wajahnya. Atau yang tegap badannya.

Aku juga tak mencari seorang suami yang kaya harta. Atau yang punya rumah mewah dan mobil banyak.

Aku hanya mencari seorang laki-laki yang benar-benar telah siap menjadi Imamku.

Ya... Hanya mencari seorang Imam.

❤ Yang dapat membimbingku dalam urusan Dunia dan Akhirat.

❤ Yang dapat menuntunku ke arah yang benar.

❤ Yang bisa mengingatkanku ketika aku lalai dalam melaksanakan dan menjalankan perintah-Nya.

❤ Yang bisa menyadarkanku ketika aku berbuat khilaf.

❤ Yang bisa meluruskan akalku dengan penuh kelembutan.

❤ Yang bisa menegurku ketika aku alpa pada tanggung jawab dan kewajibanku
sebagai seorang Isteri yang wajib taat pada suami dan Rabb-Nya.

❤ Yang bisa memaafkanku dengan ikhlas atas segalan salah dan khilafku.

Agar kelak keluarga yang aku bina bersama dia menjadi keluarga yang Sakinah, Mawaddah, Warahmah.


Itu saja.


Sederhana bukan?

Sunday, September 23, 2012

Calon Suami Idaman


♥ Calon Suami Idaman Ukhti Fillah♥


Bismillaahirrahmaanirrahiim
Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

♥♥ (¯`'•.¸(¯`'•.¸*♥✽♥*¸.•'´¯)¸.•'´¯) ♥♥


Wahai saudariku,

Engkau pasti menginginkan seorang suami yang baik. Suami yang bertanggung jawab yang mampu membimbingmu dalam ketaatan kepada Allah. Seorang suami yang mampu menjadi imam bagimu. Suami yang akan menanggung beban hidupmu, yang akan membuatmu selalu tersenyum. Suami yang selalu menyediakan pundaknya untuk tempatmu bersandar, suami yang akan membelai rambutmu dengan penuh kasih sayang. Suami yang akan mengusap air matamu dan mengatakan, “Dinda, semua akan baik-baik saja. Allah bersama kita.”

Engkau pasti mendambakan seorang suami yang bersikap lembut kepadamu. Suami yang mampu memahami perasaanmu, mampu menyelami hatimu. Suami yang tegas dalam menegur kesalahanmu, suami yang akan membimbingmu agar tindakanmu tidak salah. Engkau pasti mendambakan suami seperti itu. Engkau pasti memimpikan suami yang shalih.

Iya, saudariku. Suami yang shalih yang engkau dambakan. Suami yang akan membangunkanmu saat sepertiga malam terakhir dan mengajakmu bermunajat kepada Rabb semesta alam. Suami yang melantunkan dengan merdu ayat Al-Qur’an ketika kau bersandar padanya. Engkau pasti akan merasa bahagia bila mendapatkan suami shalih yang bertanggung jawab. Bertanggung jawab kepada Allah atas keadaan dirimu. Bertanggung jawab atas nafkahmu, perasaanmu, dan agamamu.

Impian mendapatkan suami idaman hanya akan menjadi mimpi tiada arti jikalau engkau tidak berusaha untuk mendapatkannya. Bagaimakah caranya? Sesungguhnya Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman dalam surat An-Nur ayat 26, “Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)….”

Saudariku,

Saya mengajak diri saya pribadi dan dirimu untuk senantiasa memperbaiki diri. Menyucikan jiwa kita.

Setiap wanita menginginkan dirinya menjadi wanita yang baik. Wanita yang shalihah. Karena dengan menjadi wanita shalihah ia menjadi mulia dan menjadi perhiasan yang tiada tara keindahannya. Sebagaimana sabda Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wa Sallam, “Dunia dan seluruh isinya adalah perhiasan, dan sebaik-baik perhiasan dunia adalah wanita shalihah.” (HR. Muslim)

Wanita shalihah adalah wanita yang selalu merasakan pengawasan Allah dimana pun ia berada. Wanita shalihah adalah wanita yang mengenakan jilbab tanpa paksaan. Wanita yang menjaga pandangannya. Ia berbicara dengan nada biasa tiada mendayu-dayu. Ia menjaga agar gerakan tubuhnya tidak mengundang perhatian orang lain. Ia berjalan lembut dan tenang tanpa mengundang keinginan laki-laki yang di hatinya ada penyakit. Ia memberikan senyum sewajarnya dan tidak mengumbar senyuman kepada setiap laki-laki.

Saudariku, Mari jadikan diri wanita Shalihah..

Like This Page : SUMBER

Drama Big Bang "Special Case"



22 September 2012

Credit : Big Bang Girls, staff & unit ladang.

1) Tepat jam 2, 5 ahli Big Bang berkumpul nak pergi Karnival Keusahawanan UiTM di Medan Niaga Satok. Oleh kerana berlima sahaja & special casenya, dihantar oleh Uncle Drebar menaiki Waja milik UiTM. Wahseh2.

2) Tiba di tempat nak di tuju, tak tau nak pergi mana satu dulu, lepak kat Kubah Ria yang masih sunyi sepi ketika itu. Tettttt.

3) 5 ahli Big Bang buat keputusan nak jalan kaki dari Kubah Ria ke Wisma Satok. Fuyohhhh ko ader?

4) Sampai kat Jambatan Satok, 5 ahli Big Bang di hon dari dua arah bertentangan semasa hendak melintas jalan. Manakan tidak, berdiri tengah-tengah jalan di atas jambatan Satok yang agak SIBUK!!

5) Sampai kat Wisma Satok, 5 ahli Big Bang buat show dari tingkat bawah ke tingkat atas kemudian turun balik. Lepas tu rehat duduk kat luar makan buah-buahan.

6) 5 ahli Big Bang kemudian balik semula ke Kubah Ria. Dalam perjalanan pulang, 5 ahli Big Bang asyik di hon kerana terlalu POPULAR!!

7) Sesudah sampai, 5 ahli Big Bang akhirnya bersiar-siar di dalam Karnival tersebut. Jalan punya jalan, 5 ahli Big Bang terserempak geng Aaron Aziz. TOP dan G-Dragon akhirnya berkerjasama dengan Aaron Aziz membuat "show" mereka. 3 lagi ahli Big Bang hanya berehat2 di belakang "pentas".

8) Akhirnya, 5 ahli Big Bang sebulat suara untuk balik ke UiTM kerana tak tahan lagi nak tunggu persembahan JAMBU. Biarlah, aku tak kisah pun! Bas UiTM akhirnya rela hati menghantar 5 ahli Big Bang balik. Untungnya 5 ahli ini sahaja jadi penumpangnya. Terima Kasih pakcik2 drebar. :D

 

Big Bang Special Case - Special
a) Dalam perjalanan kembali ke Kubah Ria, TOP agak nakal mengganggu ayam di tepi jalan yang agak sibuk. "ayammm.... ayammmm.... ayammmmmm!" 5 ahli Big Bang meneriak ke arah ayam itu yang hampir ke tengah jalan seolah-olah ia mengerti. Ayam itu hampir sahaja di langgar oleh sekumpulan motorsikal. Andaikata ayam itu di langgar, TOP rasa sangat menyesal. -.-'

b)TOP & G-Dragon dapat upah seplastik buah limau kasturi dari Aaron Aziz setelah mereka sama-sama membuat "show".

c) Tae Yang, Seungri & Daesung amatlah di minati di kalangan kucing kerana kucing2 di sekitar Kubah Ria dan Medan Niaga Satok suka mendekati mereka!


"Jauh perjalanan, banyak pengalaman."
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...